Tandai
Memuat...

Pemantauan keanekaragaman hayati melibatkan pengamatan dan pengukuran spesies, ekosistem, dan perubahannya. Pemantauan dapat mencakup identifikasi dan penghitungan spesies yang berbeda, mengamati perilaku mereka, memperhatikan ketidakhadiran spesies, atau mengamati bentuk-bentuk keanekaragaman hayati lainnya seperti gen, taksa, struktur, fungsi, atau ekosistem yang lebih luas.

Hasil dari kegiatan pemantauan dapat memberikan dampak penting pada penggunaan lahan, pengelolaan ekosistem, dan kebijakan. Data digunakan untuk menilai jasa ekosistem, memotivasi pembangunan perkotaan, merumuskan argumen politik, dan bahkan memprediksi statistik keanekaragaman hayati di masa depan. Pemantauan keanekaragaman hayati seringkali dilakukan oleh ahli ekologi atau profesional lainnya yang mengamati keanekaragaman hayati dalam suatu lanskap atau pertanyaan penelitian. Namun, pemantauan ini juga semakin melibatkan masyarakat luas yang membantu menghitung, mengidentifikasi, dan memetakan spesies untuk mengumpulkan kumpulan data yang besar. Teknologi digital, termasuk pengenalan spesies otomatis dan algoritme prediksi , memainkan peran yang semakin meningkat dalam praktik-praktik ini.

Buku catatan ini menceritakan berbagai praktik pemantauan keanekaragaman hayati partisipatif dan berbagi data kerja lapangan yang dilakukan di Belanda selama musim semi dan musim panas 2023.

Wisata Hutan Menjadi Digital

Pada tanggal 26 Mei, saya (Michelle) dapat bergabung dengan tur jalan kaki dengan pemandu melalui ladang dan hutan di Peelrandbreuk dekat Uden (Belanda). Tur ini diselenggarakan oleh sebuah perkumpulan regional untuk biologi lapangan dan terbuka untuk umum. Awalnya saya berpartisipasi untuk mempelajari lebih lanjut tentang fenomena tanah Peelrandbreuk dan keanekaragaman hayatinya yang berbeda, tetapi saya juga dapat belajar banyak tentang penggunaan aplikasi seluler oleh para peserta untuk identifikasi spesies dan penggunaan pengenalan gambar otomatis.

Begitu kami berkumpul bersama di titik awal tur, saya jelas terlihat berbeda dari peserta lainnya karena usia saya yang lebih muda dan terutama karena saya tidak memiliki teropong semi-profesional. Peserta lain jelas sangat berpengalaman dalam perjalanan keanekaragaman hayati lokal.

"Apakah Anda tertarik dengan burung atau tanaman?", tanya peserta lain."Uhm, dua-duanya, saya kira? Meskipun saya tidak begitu paham tentang keduanya, mungkin", jawab saya.

Obrolan ringan yang ramah pun terjadi, dan saya menceritakan secara singkat bahwa saya adalah seorang peneliti yang tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang keanekaragaman hayati yang berbeda di Peelrandbreuk, serta proyek penelitian komunitas saya dengan desa ramah lingkungan. Kami tidak membahas lebih lanjut tentang topik teknologi digital dalam proyek ini, karena pembicaraan beralih ke arah lain.

Hal ini ternyata sangat membantu, karena saya dapat mengamati interaksi peserta dengan teknologi identifikasi spesies bergerak tanpa secara sengaja mengarahkan atau mendorong keterlibatan pengguna.

Sebagai sebuah teknologi, teropong sudah sangat erat kaitannya dengan pengamat keanekaragaman hayati. Khususnya bagi mereka yang tertarik untuk mengamati dan mengidentifikasi burung, berjalan -jalan di hutan dilakukan dengan teropong yang sudah siap, yang diikatkan di leher dengan aman, untuk 'menangkap' semua gerakan burung di langit dan pepohonan. Jalan-jalan bersama seperti ini menimbulkan kegembiraan bersama setiap kali ada burung baru yang terlihat. Para peserta bergabung bersama untuk berbagi lokasi yang tepat dari burung yang mungkin baru terlihat di cakrawala:

"Kiri dari tiga semak-semak di tengah lapangan, sekitar setengah dari pohon kecil, pada cabang yang mencuat keluar... mungkinkah itu Kieviet [Lapwing, dalam bahasa Inggris]?".

Diskusi tentang berbagai kemungkinan mengenai identitas spesies burung tersebut. Sering kali kesepakatan tercapai, tetapi terkadang kesimpulan akhir tidak tercapai. Percakapan semacam itu melibatkan keheranan, kegembiraan bersama, dan berbagi pengetahuan.

IMG_8402

Beberapa peserta berjalan melalui Peelrandbreuk di awal perjalanan. Gambar diambil oleh Michelle Westerlaken.

Setelah beberapa saat, barulah peserta pertama mengambil ponsel mereka untuk mengidentifikasi spesies tanaman. Selama perjalanan rekreasi ini, identifikasi tidak selalu dilakukan untuk pemantauan keanekaragaman hayati atau untuk menyumbangkan data, melainkan terinspirasi oleh keingintahuan kolektif. Atau untuk menyelesaikan sengketa.

"Witte gij't?"

Para peserta bercanda dalam dialek lokal, di mana kata 'kambing putih?" dan 'apakah Anda tahu?" diucapkan dengan cara yang sama. Tidak ada kambing putih yang berkeliaran di hutan pada hari itu, tetapi semakin banyak peserta yang mulai mengeluarkan ponsel mereka untuk mengidentifikasi tanaman lokal secara digital.

Setiap kali, sebelum aplikasi seluler mengungkapkan hasilnya, beberapa peserta memastikan untuk mengumumkan tebakan mereka secara terbuka, dengan harapan teknologi digital dapat mengonfirmasi wawasan mereka. Terkadang, hasil yang diperoleh melalui teknologi digital mengambil peran sebagai otoritas yang secara langsung menyelesaikan perselisihan spesies. Satu keputusan pun tercapai. Di lain waktu, para peserta secara langsung menantang fitur pengenalan gambar dan kelompok tersebut menggunakan pengetahuan kolektif tentang tanaman untuk memberikan saran yang bertentangan. Peringkat akurasi dari pengenalan gambar otomatis memainkan peran besar dalam diskusi ini. Angka-angka tertentu tidak dapat diperdebatkan, persentase lain membuka diskusi kolektif, dan peringkat yang lebih rendah menjadi penyebab langsung perselisihan. Dinamika sosial berubah. Beberapa orang cepat dalam menggunakan aplikasi ini, sehingga mereka menjadi 'pengenal'. Yang lain 'sering benar' dalam mengumumkan spesies sebelum teknologi mengkonfirmasi saran mereka, dan dengan demikian mereka dianggap lebih berpengetahuan. Beberapa peserta, termasuk saya, diam-diam mengamati diskusi ini, mungkin merefleksikan flora dan fauna terdekat dengan cara yang lebih pribadi.

"Segera lihat aplikasi" ["Lihat sekilas dengan aplikasi"]

"Hoornbloem, zegt ie" ["telinga tikus, katanya"], sebuah 'tanda pengenal' yang dipanggil dari balik semak-semak.

"Oh benar, itu juga bisa", seorang penyiar setuju setelah mendengar identifikasi digital.

IMG_8414

Seorang peserta menggunakan telepon genggamnya untuk memotret tanaman dan menggunakan teknologi identifikasi spesies otomatis. Gambar diambil oleh Michelle Westerlaken.

Kegiatan ini juga memicu diskusi tentang penggunaan ObsIdentify versus Pl@ntnet, di mana orang-orang memiliki preferensi yang berbeda. Orang-orang menantang objektivitas ilmiah dari aplikasi -aplikasi ini dan saling mengingatkan satu sama lain untuk tidak mempercayai semua yang"dikatakan oleh aplikasi-aplikasi ini".

"92% Koninginnekruid [Rami-agregat], saya tidak mengenali daun itu... oh sebenarnya, saya tahu"

Beberapa meter kemudian, peserta lain tampak mengidentifikasi tanaman yang sama dengan gambar yang berbeda:

"29% Koninginnekruid [Rami-agregat], tapi itu sangat sedikit", komentar salah satu peserta setelah memotret tanaman dengan aplikasi.

"Well, menurut saya cukup banyak, sebenarnya", jawab peserta lain, diikuti dengan percakapan tentang kebingungan angka.

IMG_8416

Sementara beberapa orang mendapatkan gambar tanaman 'yang dimaksud' dari jarak dekat, yang lainnya terlibat dalam mendiskusikan spesies yang mungkin. Gambar diambil oleh Michelle Westerlaken.

Kemudian, identifikasi tanaman dengan aplikasi seluler bergeser ke identifikasi burung melalui akustik melalui aplikasi seluler yang berbeda seperti Merlin. Pergeseran ini juga mengubah dinamika sosial berjalan kaki, karena diperlukan ketenangan untuk bersandar dan mendengarkan suara. Hal ini juga membedakan orang-orang yang memiliki ketertarikan pada burung dan tanaman. Pada awalnya, para penggemar burung masih lebih sibuk dengan teropong daripada telepon, tetapi setelah aplikasi akustik ini terlibat, hal ini berubah. Secara organik, kelompok ini terpecah menjadi dua kelompok yang lebih kecil. Pada suatu saat, salah satu kelompok agak tertunda karena mereka terlibat dalam diskusi yang ekstensif dan berdasarkan informasi digital tentang identifikasi bunga kuning yang memiliki banyak nama."Kelihatannya seperti Paardenbloem [Dandelion], tetapi sebenarnya bukan".

Menjelang akhir perjalanan, salah satu peserta mengungkapkan penggunaan lain dari aplikasi ini yang belum saya temukan. Ia bercerita bahwa sebelum kami berkumpul hari ini, ia telah mencari tahu jenis-jenis tanaman langka yang pernah diamati di daerah ini melalui database online, untuk"mengetahui apa yang harus dicari", selama perjalanan. Menarik juga untuk dicatat bahwa orang-orang tidak secara khusus terlibat dalam mengunggah foto-foto mereka melalui aplikasi untuk menyumbangkannya ke basis data online, tetapi mereka lebih disibukkan dengan identifikasi spesies secara otomatis dan mengabaikan foto-foto tersebut.



*Karena sifat umum dari jalan kaki berpemandu ini, saya tidak mencantumkan nama dan detail pribadi peserta.

Pusat Keanekaragaman Hayati Naturalis, Leiden, Belanda

Menguji Batas Identifikasi Spesies Otomatis

Hari dan konferensi ARISE pada bulan Maret 2023 diselenggarakan di Naturalis Biodiversity Centre di Leiden, Belanda. Selain sebagai pusat penelitian, Naturalis juga merupakan museum keanekaragaman hayati. Setelah membahas pemantauan keanekaragaman hayati partisipatif dan identifikasi spesies secara otomatis dengan ObsIdentify, Michelle menguji batas-batas perangkat lunak ini dan mengalami proses validasi internal.

IMG_8599

Gambar yang diambil dari kerangka Tyrannosaurus yang disimpan di Naturalis Biodiversity Centre (fosil berusia 67 juta tahun, 80% lengkap, betina, berusia >30 tahun, panjang 12 meter, dan awalnya ditemukan di Montana, Amerika Serikat). Perangkat lunak pengenal gambar ObsIdentify menetapkan bahwa ini mungkin seekor lumba-lumba (umum).

IMG_8601

Aplikasi ObsIdentify menunjukkan tingkat akurasi 75% untuk pengamatan ini.

_

Screenshot 2023-06-06 at 15.01.01

Sebagai referensi, berikut ini adalah pengamatan (tervalidasi) untuk jenis lumba-lumba yang telah dilakukan di Belanda. Tangkapan layar dari set data terbuka, diambil oleh Michelle Westerlaken, diambil pada 6 Juni 2023 melalui https://waarneming.nl/species/380/

_

Screenshot 2023-06-06 at 15.09.40

Dalam waktu 24 jam, seorang validator berhasil mengenali kesalahan dalam identifikasi dan menolak pengamatan tersebut. Tidak hanya gambar tersebut menyertakan jenis spesies yang salah, pengamatan tersebut juga tidak mengikuti aturan yang telah ditetapkan oleh platform. Mungkin "foto tersebut menunjukkan hewan yang belum pernah terlihat di alam liar atau jelas-jelas telah melarikan diri". Tangkapan layar dari dataset terbuka, diambil oleh Michelle Westerlaken, diambil pada 6 Juni 2023 melalui https://waarneming.nl/observation/266219698/

BioBlitz Ecodorp Boekel

Pada tanggal 18-21 Mei, kami menyelenggarakan BioBlitz di Ecodorp Boekel untuk memetakan spesies lokal dan merasakan pengalaman menggunakan aplikasi identifikasi spesies otomatis. BioBlitz dipandu oleh Michelle dan sekitar 11 peserta bergabung untuk memetakan spesies tanaman, hewan, dan jamur melalui aplikasi seluler ObsIdentify. (Lebih banyak orang yang bergabung yang datanya tidak terkumpul, termasuk mereka yang berusia <18 tahun dan juga mereka yang bergabung namun tidak mendaftarkan datanya secara online melalui aplikasi). Selama akhir pekan yang panjang dengan kondisi cuaca yang menyenangkan ini, kami secara kolektif mengunggah 310 pengamatan yang mencakup 157 spesies yang berbeda.

Screenshot 2023-06-06 at 13.51.50

Visualisasi data dari BioBlitz di Ecodorp Boekel, tangkapan layar dari set data terbuka yang diambil oleh Michelle Westerlaken, diambil pada tanggal 6 Juni 2023 melalui https://waarneming.nl/bioblitz/bioblitz-ecodorp-boekel/

Yang langsung terlihat ketika melihat data ini adalah minat yang besar dari para penghuni Ecodorp untuk mengamati dan mengidentifikasi spesies tanaman. Berlawanan dengan statistik pengguna Waarnemingen.nl yang sebagian besar mengamati burung, BioBlitz ini lebih berorientasi pada tanaman. Hal ini tidak hanya mencerminkan minat dan waktu yang dihabiskan oleh para penghuni untuk menanam makanan mereka sendiri, tetapi kami juga menemukan bahwa tanaman lebih mudah didokumentasikan dibandingkan dengan serangga yang bergerak atau jamur yang hampir tidak terlihat.

IMG_8291

Seorang peserta mengamati spesies di rerumputan di Ecodorp Boekel. Gambar diambil oleh Michelle Westerlaken

Mewawancarai para peserta sambil memetakan spesies dan menggunakan aplikasi seluler mengungkapkan banyak cerita dan pengamatan yang menarik. Salah satu peserta terlibat dalam melatih penglihatan mereka dan menemukan bahwa kegiatan menemukan serangga sangat cocok untuk melatih gerakan mata dan mengubah perspektif. Peserta lain terpaksa mengungsi dari Yaman dan sambil mengamati spesies secara lokal, kami berbicara tentang jenis-jenis tanaman yang ada di Yaman, nama-nama mereka, dan hubungan anggota keluarga dengan tanaman asli.

IMG_8290

Dua peserta BioBlitz sedang mencari serangga di rerumputan. Gambar diambil oleh Michelle Westerlaken

Salah satu peserta sangat peduli dengan nilai ilmiah dari pemetaan spesies. Ia adalah seorang sukarelawan yang berpengalaman dalam pemantauan keanekaragaman hayati dan berbagi prinsip-prinsip pemantauan sistematis untuk membantu membagi orang-orang di seluruh area. Beberapa orang tua bergabung dengan BioBlitz bersama anak-anak mereka sebagai kegiatan pendidikan. Mereka terlibat dalam percakapan bersama dan mengungkapkan kegembiraan mereka tentang berbagai spesies yang mereka temui. Peserta lain lebih tertarik untuk memetakan kebun kecil di depan rumah mereka untuk mendapatkan pengetahuan tentang keanekaragaman hayati yang dapat diamati dari dekat.

Beberapa peserta mengalami kesulitan dalam menghubungkan ponsel mereka ke aplikasi atau mengalami keterbatasan lain seperti mencapai batas data seluler pada ponsel mereka. Topik lain yang banyak didiskusikan adalah ketepatan identifikasi spesies secara otomatis. Para peserta menemukan bahwa aplikasi hanya akan secara otomatis merekam pengamatan setelah menunjukkan akurasi >90% untuk setiap pengamatan. Hal ini membuat para peserta membuang semua pengamatan yang 'kurang berhasil' dan menghapus gambar-gambar tersebut. Para peserta mendiskusikan strategi untuk memotret tanaman dengan 'benar' dan mengamati bagaimana kelompok tanaman tertentu (seperti rumput) jauh lebih sulit untuk diidentifikasi.

IMG_8284

Kami menemukan, antara lain, bahwa cara yang paling berhasil dalam memotret tanaman untuk pengenalan spesies secara otomatis dapat mencakup gambar tanaman yang jelas dan terisolasi dengan struktur seperti daun dalam keadaan berbunga. Gambar diambil oleh Michelle Westerlaken

IMG_8608

Dengan aplikasi ObsIdentify, spesies ini diidentifikasi sebagai 'kromhals' (bugloss, dalam bahasa Inggris) dengan peringkat 'akurasi 100%'. Tangkapan layar dari kumpulan data terbuka ObsIdentify, diambil oleh Michelle Westerlaken

Komentar yang sering muncul selama BioBlitz adalah kegembiraan peserta dalam menggunakan aplikasi mobile. "Benar-benar membuat ketagihan", kata seorang peserta. Dia menjelaskan bagaimana dia bekerja memelihara kebun makanan di siang hari, tetapi dia terus tertarik untuk membayangkan dan merekam pengamatan baru saat spesies yang berbeda menarik perhatiannya. Cara bergerak melintasi ruang angkasa ini mengingatkan Michelle pada penjelajahan video game dunia terbuka yang dirancang untuk menimbulkan rasa ingin tahu dengan menempatkan entitas game secara strategis.

IMG_8300

Seorang peserta BioBlitz sedang memotret spesies tanaman untuk diidentifikasi. Gambar diambil oleh Michelle Westerlaken

Ini hanyalah contoh kecil dari refleksi dan gambar dari BioBlitz. Hal ini menunjukkan bagaimana kegiatan pemetaan keanekaragaman hayati secara lokal sangat erat kaitannya dengan minat dan pengalaman pribadi masyarakat. Alih-alih kumpulan pengamatan yang menyerupai akurasi ilmiah, kegiatan pemetaan ini memberikan refleksi yang lebih rinci tentang bagaimana para peserta tertarik pada spesies yang berbeda. Selain itu, hasilnya tidak mencerminkan keberadaan spesies, tetapi lebih kepada menunjukkan spesies mana yang cocok untuk diidentifikasi secara otomatis dengan perangkat lunak pengenal gambar pada aplikasi .

Pada minggu-minggu setelah BioBlitz, lebih banyak penghuni Ecodorp yang bergabung sebagai pengguna terdaftar ObsIdentify dan berbagi pengalaman dan perspektif. Mereka menggunakan aplikasi ini untuk saling bertanya tentang tanaman lokal mana yang dapat dimakan, dan mereka menikmati kuis untuk diri mereka sendiri dan orang lain dalam mengidentifikasi spesies. Masyarakat masih terus menambahkan pengamatan spesies ke dalam platform dan akan ada lebih banyak lagi yang akan ditambahkan seiring dengan berjalannya penelitian lapangan.

Pusat Keanekaragaman Hayati Naturalis, Leiden, Belanda

Praktik Standardisasi Data Keanekaragaman Hayati

Selama lokakarya ARISE-day 2023, saya (Michelle) berkesempatan untuk menghadiri lokakarya manajemen data yang diselenggarakan oleh simpul GBIF Belanda, di mana saya belajar lebih banyak tentang prinsip-prinsip standarisasi data untuk data keanekaragaman hayati. Di sini kami bekerja dengan set data pohon monumental Belanda untuk mengeksplorasi cara membuat basis data yang dapat diunggah ke GBIF. Hal yang menarik perhatian saya selama lokakarya ini adalah berbagai cara di mana data individu pohon yang memiliki nilai historis, budaya, atau sosial ditransformasikan ke dalam basis data yang hanya berisi nama spesies, koordinat GPS, tahun tanaman, gambar, dan nama fotografer. Dengan kata lain, proses standarisasi bekerja untuk membuat kategori tunggal yang dapat digunakan untuk semua kejadian GBIF, sehingga menghilangkan jenis-jenis data yang membuat kejadian-kejadian tersebut menjadi unik.

Selain itu, meskipun protokol Darwin Core bersifat open-source dan digambarkan sebagai 'fleksibel', praktik standardisasi GBIF sejalan dengan jenis manajemen data ilmiah yang lebih barat yang, sebagai contoh, memprioritaskan nama spesies, stempel waktu, lokasi, dan data kepemilikan. Ketika standarisasi data tersebut diterapkan secara global, hal ini berisiko menghilangkan kemungkinan jenis data lain untuk dimasukkan ke dalam kerangka kerja global. Salah satu penyelenggara mengatakan bahwa meskipun prinsip-prinsip data FAIR penting untuk data GBIF Belanda, prinsip-prinsip CARE tidak terlalu relevan karena "prinsip-prinsip ini untuk masyarakat adat dan kedaulatan data". Pemahaman tersebut menunjukkan bagaimana orang-orang yang terlibat dalam pengelolaan data keanekaragaman hayati di Global North dapat melihat praktik data yang berbeda sebagai inisiatif yang berbeda di seluruh dunia dengan protokol etika yang berbeda, sementara pada saat yang sama GBIF bekerja untuk menetapkan standar global. Pengalaman-pengalaman ini menunjukkan adanya kebutuhan yang saling bertentangan antara standarisasi data dan cara-cara unik untuk memahami keanekaragaman hayati.

Screenshot 2023-06-06 at 13.08.15

Tampilan sebagian dari basis data pohon monumental Belanda yang digunakan dalam lokakarya manajemen data NLBIF. Tangkapan layar diambil oleh Michelle Westerlaken dari kumpulan data terbuka, diambil pada tanggal 30 Maret melalui https://bomen.meetnetportaal.nl/

Aplikasi Identifikasi Spesies dan Infrastruktur Basis Data Keanekaragaman Hayati

Dengan meningkatnya penggunaan ponsel pintar, aplikasi yang membantu pemantauan keanekaragaman hayati kini tersebar luas dan memiliki jutaan pengguna (terutama di kawasan Utara Global). Aplikasi-aplikasi ini secara khusus berfokus pada pengenalan spesies tanaman, hewan, dan jamur dari rekaman gambar atau suara. Sebelumnya, semua data ini harus dievaluasi secara manual oleh ahli taksonomi atau ilmuwan warga untuk mengidentifikasi spesies. Sekarang, sebagian besar aplikasi yang paling sering digunakan menggabungkan fungsionalitas otomatis untuk mengidentifikasi spesies berdasarkan teknik pengenalan gambar atau suara.

Contoh aplikasi dengan basis pengguna yang besar antara lain iNaturalist, eBird,Merlin (ketiganya dikembangkan di Amerika Serikat), Pl@ntNet Prancis, ObsIdentify Belanda, dan simpul-simpul nasional dari iNaturalist seperti portal iRecord di Inggris. Masing-masing aplikasi ini mengumpulkan ribuan pengamatan per hari. Tergantung pada infrastruktur aplikasi, selain data identifikasi spesies, setiap pengamatan berisi metadata tentang waktu, lokasi, serta statistik pengguna. Beberapa aplikasi, termasuk iNaturalist, mengandalkan pengamatan otomatis dan sains warga, sementara yang lain, seperti ObsIdentify, memilih pengamatan tertentu untuk dievaluasi oleh 'validator' atau 'ahli' sukarelawan. Beberapa dari teknologi ini juga dapat langsung dihubungkan ke perangkat keras seperti teropong atau kamera untuk merekam gambar yang lebih detail dan beresolusi tinggi.

Screenshot 2023-06-06 at 12.15.02

Tabel ini menunjukkan kategori validasi yang berbeda dari ObsIdentify untuk memberikan indikasi bagaimana pengenalan spesies otomatis dievaluasi oleh sekelompok sukarelawan-pakar. Tangkapan layar diambil oleh Michelle Westerlaken, diambil pada 6 Juni 2023 melalui https://observation.org/pages/validation/

Alih-alih mengembangkan kumpulan data taksonomi baru, aplikasi ini biasanya terhubung dengan basis data spesies digital nasional dan internasional yang lebih besar. eBird, misalnya, bekerja sama dengan 'Kelompok Kerja Daftar Burung ' untuk membuat taksonomi global tunggal untuk spesies burung. ObsIdentify adalah aplikasi dari Observations.org, yang terhubung dengan Naturalis, lembaga keanekaragaman hayati nasional Belanda. Sebagian besar data (tervalidasi) dalam aplikasi ini, termasuk iNaturalist, akhirnya diindeks sebagai data terbuka di GBIF, Fasilitas Informasi Keanekaragaman Hayati Global.

GBIF berisi ratusan juta catatan kemunculan spesies dari berbagai sumber seperti koleksi museum, eDNA, basis data penelitian, dan data masyarakat. Inisiatif antar pemerintah ini dimulai pada tahun 1999, memiliki sekretariat di Kopenhagen, melibatkan 42 negara peserta pemungutan suara, dan didanai oleh pemerintah. Salah satu tujuannya adalah menciptakan protokol untuk standar data, khususnya dengan menggunakan protokol Darwin Core.

/
radio hutan pintar