Tandai
Memuat...
Fragmentos de carbón de un árbol quemado.

Di Sekolah Lapangan di Bosque Pehuén, kami bertemu dengan bagian dari tim FMA dan lima penghuni program"Ecologies of Fire", yaitu seniman dan peneliti Bárbara Acevedo, Pamela Iglesias, Fernanda López Quilodrán, Valeria Palma, dan Gianna Salamanca, yang melakukan pendekatan terhadap api dari narasi apokaliptik, biokultural, ekofeminis, dan ilmiah, dengan fokus pada interaksi elemen yang berada di hutan hujan beriklim sedang di bagian selatan. Melalui pertukaran pengetahuan, pengalaman, kegiatan lapangan, studi arsip dan gambar, mereka melakukan eksplorasi kolektif tentang epistemologi api, keterkaitannya dengan perubahan iklim, dan pemaknaannya menurut beragam pandangan dunia yang ada. Hasil penelitian mereka dipresentasikan dalam sebuah program publik pada hari Selasa, 16 April 2024 di Casa Varas, Temuco.

CasaVaras_EcologiasFuego

Pameran publik Ecologies of Fire di Casa Varas.

Selama kunjungan kami ke Bosque Pehuén, kami berkesempatan untuk berbagi cerita dan perspektif mengenai api dan kebakaran dengan mereka yang telah berpartisipasi dalam penelitian, praktik, dan perdebatan bersama. Mereka telah membaca tanda-tanda kebakaran, baik dalam lanskap fisik maupun budaya. Oleh karena itu, berkumpul bersama untuk berbicara di sekitar api (yang ada di perapian) dan kemudian berjalan -jalan di hutan Andes adalah cara kami untuk mendekati pengalaman-pengalaman ini. Semua ini, sebagai cara untuk bekerja menuju pluralisme ekologi api, untuk memperluas pemahaman kita tentang api sebagai seperangkat interaksi dan sistem sosial, lingkungan dan teknologi.

L1120666

Berjalanlah melintasi hutan Bosque Pehuén.

Cerita tentang api dan kebakaran

Selama beberapa jam berikutnya, kami berbicara tentang pengalaman dan studi kami tentang api dan api dalam menanggapi pertanyaan-pertanyaan spesifik: Apa saja komponen material, visual, sonik, atau sensorik lainnya dari api dalam karya kami? Apa saja komponen naratif yang berbeda dari api? Bagaimana api bersirkulasi melalui ruang-waktu, ingatan, dan pengalaman? Setelah istirahat sejenak, kami berjalan melintasi hutan menuju tempat di mana kami dapat mengamati dan mendiskusikan tanda-tanda api di lanskap, dengan penekanan pada pemahaman tentang apa yang kami maksud dengan tanda api dan sejarahnya.

Agar kita dapat memahami berbagai kisah yang kita ceritakan tentang kebakaran, pertama-tama kita perlu memahami dan memvisualisasikan dari tempat mana dan oleh siapa kisah-kisah ini diceritakan. Saat ini di Chili, karena konteks sosial, politik dan alamnya, kami sangat terpengaruh oleh kebakaran dan dipengaruhi oleh kurangnya tindakan yang memadai untuk mengatasi keadaan darurat masalah sosial-alam ini, sebuah visi mengenai api dan kebakaran sebagai musuh publik yang mengancam kesejahteraan kami sebagai penghuni wilayah yang beragam telah disebarluaskan secara luas. Hanya sedikit yang memikirkan bahwa api adalah elemen penting bagi kehidupan, yang membentuk hubungan alam dan sosial. Pandangan bahwa api adalah sesuatu yang harus ditakuti telah membuat kita tidak dapat melihat aspek-aspek lain yang sangat penting untuk memahami hubungan ekosistem dan manusia dengan api. Kita telah memfokuskan perdebatan sosial hanya pada aspek-aspek seperti: serangan, pertempuran, kontrol, dominasi. Kita telah mereproduksi cara-cara yang telah direproduksi dalam berhubungan dengan api dan, sebagai bagian dari elemen-elemennya, dengan alam itu sendiri. Untuk alasan ini, seperti yang terjadi pada kita hari itu, penting bagi kita untuk berbicara tentang api sebagai sesuatu yang mengusir dan sebagai sesuatu yang menyatukan kita.

Línea de árboles de araucaria en Bosque Pehuén

Garis pohon Araucaria di Bosque Pehuén.

Ketika kita menceritakan kisah kebakaran hanya dari sudut pandang satelit , dari skala lanskap spasial atau fisik, akan lebih mudah bagi kita untuk meninjau wilayah-wilayah yang rentan terhadap risiko yang terkait dengan kebakaran, namun kebakaran tersebut dipahami dari sudut pandang yang sangat antroposentris. Sebaliknya, ketika kita menantang diri kita sendiri untuk melakukan pendekatan pada skala pengalaman atau imersif dan mempelajari hubungan sosio-ekologis dari lanskap budaya, kita melihat cerita lain mengenai kebakaran dan melihat hubungannya, lebih panjang dan lebih kompleks dari yang kita duga. Kami bahkan melihat bagaimana beberapa spesies yang selama ini dianggap sebagai hama muncul setelah kebakaran hutan, tetapi mungkin memiliki peran ekologis penting dalam ketersediaan hayati nutrisi tertentu di lantai hutan.

Menurut salah satu penduduk, salah satu spesies pohon yang terkait dengan hama tersebut adalah quila (Chusquea quila), sejenis bambu endemik di hutan Chili bagian selatan. Spesies ini memainkan peran utama di semak belukar, berkat pertumbuhannya yang cepat dan kemampuannya untuk menyebar. Secara budaya, bambu ini telah digunakan untuk membuat semua jenis artefak, furnitur, dan konstruksi sejak zaman kuno. Pada masa pra-Hispanik, pembakaran kecil yang terkendali dilakukan untuk membiarkan spesies ini masuk dan membuat semak belukar lebih subur, menurut Luis Otero dan peneliti lain yang mempelajari pengaruh budaya quila dalam sejarah api. Pada saat yang sama, interaksi antara spesies ini dan lingkungannya menjadi tidak disukai di kemudian hari, ketika pertanian muncul dalam skala besar, karena ketika berbunga dan mengering (dalam periode yang tidak memiliki keteraturan yang terbukti), hal ini membawa pertanda buruk bagi manusia, seperti wabah tikus berekor panjang (terkait dengan virus anta) dan bencana sosial-alam. Hal ini sering dikaitkan dengan kebakaran, karena setelah bunga quila mengering dan tetap menjadi bahan bakar yang tersedia di hutan.

Colihue en Bosque Pehuén

Colihue di Bosque Pehuén.

Dalam sebuah kisah yang diceritakan oleh salah satu penghuni siklus "Ecologies of Fire", ia memberi tahu kita bahwa setelah beberapa kali kebakaran hutan, banyak nutrisi yang naik dan tersedia untuk tanaman yang ingin membangun diri mereka sendiri setelah kebakaran. Sebastián Carrasco dari FMA menjelaskan bahwa api dan spesies yang mengikutinya, membantu nutrisi ini untuk "naik" sehingga tanaman dapat mengkonsumsinya dengan lebih mudah. Hal ini disebut hipotesis gangguan perantara. Hal ini mengacu pada fakta bahwa perjalanan api, yang dilihat sebagai gangguan pada intensitas menengah, dapat menjelaskan keanekaragaman spesies dalam ekosistem tertentu. Sebaliknya, ekosistem dengan gangguan yang sangat rendah atau gangguan yang sangat tinggi memiliki kekayaan dan kelimpahan yang lebih sedikit dan kurang beragam, sehingga kurang tangguh. Hal ini memberi kita petunjuk mengenai kapasitas adaptasi beberapa spesies di Andes Araucanía, evolusi dan perubahannya sebagai satu-satunya hal yang konstan, di mana keseimbangan dengan kehadiran api disajikan sebagai faktor pelindung.

Sebastián Carrasco dibuja una diagrama de la ecología de fuego en el suelo

Sebastian Carrasco menggambar diagram ekologi kebakaran di lapangan.

Salah satu spesies yang beradaptasi dengan episode kebakaran adalah araucaria (Araucaria araucana ) atau pewen dalam bahasa Mapuche, yang dianggap sebagai pohon suci untuk budaya Pewenche dan, sebagai tambahan, merupakan spesies pohon yang dideklarasikan sebagai Monumen Nasional di Chili. Araucaria telah hidup berdampingan dengan api selama ribuan tahun. Pohon ini memiliki kulit kayu yang keras dan mampu menahan lintasan api, karena telah hidup di sekitar gunung berapi yang melimpah yang membentuk geografi Andes. Pamela bercerita bahwa ketika mereka mengunjungi Cagar Alam Nasional China Muerta, pemandangannya sangat luar biasa, karena semuanya terbakar. Cagar alam ini mengalami kebakaran besar pada tahun 2015, di mana angka resmi menunjukkan bahwa, menurut CONAF, 3.675 hektar terkena dampaknya, dan 2.900 hektar, menurut Laboratorium Penginderaan Jauh Satelit Universitas La Frontera, di mana 1.550 di antaranya berada di Cagar Alam Nasional China Muerta dan hampir separuh dari wilayah ini ditempati oleh hutan araucaria. Dari kejauhan, lanskapnya luar biasa, sunyi, namun, ketika ia mendekat, ia memberi tahu kami bahwa ia merasa itu tidak terlalu Dantesque atau apokaliptik, karena ia dapat melihat ada kecambah araucaria di mana-mana, bahkan beberapa muncul dari pohon yang terbakar habis, yang biasanya disebut "tegakan mati". Pohon-pohon ini mewakili nilai memori biokultural yang luar biasa, karena mereka tidak hanya warisan biologis untuk spesies mereka sendiri dan organisme lain yang lahir atau berkembang di dalamnya, tetapi juga warisan budaya, karena mereka berbicara kepada kita tentang waktu dan peristiwa lain, menjadi sumber akses ke temporalitas kuno, lanskap leluhur.

Los arboles de araucania, tambien se llama 'pewen' en Mapudungun y 'monkey puzzle' en ingles.

Pohon araucania, yang juga disebut 'pewen' dalam bahasa Mapudungun dan 'monkey puzzle' dalam bahasa Inggris.

Namun, ketika kami melintasi lanskap ini melalui perjalanan, kenangan, dan narasi, muncul pertanyaan yang mengkhawatirkan penduduk: Apa yang terjadi jika kita memindahkan api ke Lembah Tengah Chili, di daerah dengan spesies dan permukiman yang belum tentu terbiasa atau beradaptasi untuk menerima gangguan ini? Bagaimana kita bisa pulih setelahnya?

Un árbol de araucania que fue impactado por el relámpago

Pohon Araucania yang tersambar petir.

Sebuah artikel yang ditulis oleh Moritz dan rekan-rekannya menunjukkan bahwa kebakaran berbeda dengan bahaya lainnya, dalam hal ini, fokusnya lebih kepada pemadaman dan bagaimana pendekatan komando dan kontrol yang biasanya digunakan dalam manajemen kebakaran mengabaikan peran mendasar dari kejadian kebakaran dalam menjaga keanekaragaman hayati dan jasa ekosistem. Oleh karena itu, aspek ini menjadi kunci bagi kami, karena tidak banyak penelitian di bidang ini. Dalam diskusi ini, kami semakin memahami bahwa ini bukan hanya tentang perintah dan kontrol, tetapi tentang bagaimana belajar untuk hidup berdampingan dengan api. Oleh karena itu, kami bertanya pada diri kami sendiri, jenis organisasi sosial atau desain lingkungan seperti apa yang paling bermanfaat untuk manajemen kebakaran? Karena kami memahami bahwa pemahaman mengenai kebakaran berubah sesuai dengan skala, juga pada tingkat tanaman, interaksi antar organisme, bentang alam, budaya, kota, dan kota besar. Oleh karena itu, kami percaya bahwa skala dan perspektif kebakaran merupakan sesuatu yang masih harus diteliti.

Seperti yang disampaikan oleh para penghuni "Ecologies of Fire" kepada kami, kami dapat memahami bagaimana, dari visi yang hanya berpusat pada perencanaan teritorial dan panorama satelit lanskap fisik, api atau kebakaran, dengan muatan sosial yang dikandung oleh kata tersebut, dapat dilihat sebagai malapetaka. Selain itu, dari visi dan kosmos lain, kami dapat memahami bahwa, di lain waktu, kebakaran ini dapat dipahami sebagai manifestasi api yang mendukung keseimbangan alam. Jadi, bagi kami hubungan tersebut menarik, karena kami dapat memahami mengapa dengan mengatakan "kami terganggu oleh kebakaran hutan di Chili", kami mengurangi terlalu banyak analisis konflik sosial-alam, yang mungkin merupakan peluang besar untuk mempertanyakan hubungan kami dengan alam dan elemen-elemennya.

Namun, narasi mengenai bagaimana kebakaran berhubungan dengan berbagai ekosistem dan pemukiman manusia secara bertahap membawa kita pada kebutuhan untuk membedakan dampak kebakaran terhadap hutan, yang ditandai dengan adanya keanekaragaman hayati, baik yang terdiri dari spesies endemik, spesies asli maupun spesies eksotis. Hal ini dibandingkan dengan dampak kebakaran terhadap tegakan pohon monokultur, yang banyak terdapat di Chili, di mana sekitar 60% dari area ini merupakan pinus radiata, 33% merupakan spesies dari genus eukaliptus, dan sisanya adalah spesies lain, seperti atriplex, tamarugo, dan pinus oregano. Perkebunan -perkebunan ini sebagian besar terletak di antara wilayah O'Higgins dan Los Lagos. Menurut statistik Conaf, pada periode 2010-2022, hutan tanaman industri merupakan jenis vegetasi utama yang terkena dampak kebakaran (rata-rata 44.000 hektar per tahun), yang mewakili 40% dari total area yang terbakar (dibandingkan dengan 17% untuk hutan asli). Pada dekade 1990-1999, kebakaran hutan tanaman industri mempengaruhi 10.000 hektar per tahun, atau setara dengan 20% dari total area yang terbakar. Oleh karena itu, sangat mengejutkan bahwa bahkan lembaga seperti Conaf menyebut hutan tanaman ini sebagai hutan tanaman, karena mereka tidak memiliki elemen penting dari hutan-hutan ini, yaitu keanekaragaman hayati dan homogenisasi lanskap, yang pada akhirnya menjadi salah satu faktor kunci dalam penyebaran kebakaran. Hal ini tidak hanya memungkinkan ketahanan terhadap dampak kebakaran, penyebaran, intensitas dan frekuensinya, tetapi juga memungkinkan regenerasi ekosistem ini, setelah terkena dampak kebakaran.

Valeria berbagi keprihatinannya tentang kesengajaan manusia dalam kebakaran hutan, dengan mempertimbangkan tidak hanya fakta tentang bagaimana kebakaran dimulai, tetapi juga cara bagaimana lanskap telah dimanipulasi di Chili, di mana hutan tanaman industri telah mendapatkan perluasan wilayah yang semakin luas. Dengan kepadatan yang tinggi dan sedikitnya pengawasan dari pihak berwenang terkait mengenai praktik pengelolaannya, yang harus mengikuti legalitas yang sudah cukup permisif dalam hal ini. Menurutnya, hal ini menyoroti fakta bahwa masalahnya tidak selalu muncul dari spesies yang digunakan dalam monokultur , tetapi lebih dari praktik-praktik manusia dalam monokultur, yang melemahkan ekosistem dan menghasilkan bentang alam yang sangat rentan terhadap kebakaran hutan yang merusak.

Percakapan ini membangkitkan ungkapan yang disebarkan oleh ahli geografi Jorge Felez-Bernal, seorang peneliti yang terkait dengan Pusat Ilmu Lingkungan EULA-CHILE dan Fakultas Ilmu Lingkungan di Universitas Concepcion, yang menyatakan bahwa "Chili adalah negara yang dikonfigurasikan untuk bencana", mengacu pada kebakaran hutan. Di sinilah keprihatinan Valeria muncul, karena ia merasakan tanggung jawab dan komitmen yang besar untuk membagikan hasil penelitian yang sedang ia kerjakan, karena ia melihat adanya keterputusan antara perkembangan ilmu pengetahuan dalam aspek ini, pendidikan masyarakat dan, oleh karena itu, tingkat tanggung jawab dan keterlibatan mereka dalam masalah ini. Salah satu cara untuk menghubungkan aspek-aspek ini yang telah dilakukannya melalui pengalaman "Ecologies of Fire" adalah melalui elemen-elemen artistik seperti fiksi, yang dapat digunakan untuk menceritakan kisah-kisah dari sudut pandang lain, misalnya dari sudut pandang pepohonan yang terdampak oleh kebakaran dan perusakan ekosistem oleh manusia. Dengan cara ini, kita dapat menyadari adanya makhluk hidup lain yang terlibat dalam tindakan manusia dan, dari sana, membangun cara-cara yang lebih hormat dalam berhubungan dengan ke-liyan makhluk-makhluk ini.

Una arboleda de Nothofagus (Coihue) en Bosque Pehuén

Rumpun Nothofagus (Coihue) di Bosque Pehuén.

Budaya api

Di wilayah yang sekarang kita kenal sebagai Chili, tidak hanya terdapat keanekaragaman teritorial, geografis, dan ekosistem yang luar biasa, namun juga keanekaragaman budaya yang luar biasa. Bukti nyata dari hal ini adalah berbagai penduduk asli atau penduduk asli yang telah mendiami wilayah ini dan hidup berdampingan dengan elemen-elemennya selama ratusan, bahkan ribuan tahun. Ketika kami berjalan dan memasuki hutan cerita ini, kami mulai bertanya-tanya tentang bagaimana praktik-praktik budaya mengenai api dan kebakaran berinteraksi dengan bentang alam dan bagaimana praktik-praktik budaya tersebut dapat atau harus dimodelkan untuk menghadapi masalah-masalah yang kita hadapi saat ini.

Pamela bercerita bahwa ia tinggal di sebelah perkebunan monokultur. Dan sebagai sebuah keluarga, mereka biasanya melakukan pembakaran terkendali, yang bermanfaat bagi mereka, karena memungkinkan mereka untuk hidup berdampingan dengan perkebunan tersebut. Namun, ketika ia dapat merasakan hubungan dengan hutan di cagar alam FMA, ia merasa bahwa hubungannya dengan api sangat berbeda. Ia percaya bahwa hampir tidak mungkin hutan ini terbakar, karena kelembapan yang dikandungnya. Namun, ketika ia mendengar cerita tentang kebakaran di masa lalu di Bosque Pehuén, yang dulunya merupakan wilayah penebangan kayu dan memiliki episode kebakaran yang disengaja dan alami, ia mengalami bahasa dan komponen lain di luar api sebagai sesuatu yang merusak, karena ia merasa bahwa di dalam hutan tersebut terdapat dinamika yang harmonis antara api sebagai elemen asli kehidupan dengan roh yang menghuninya, ngen-kvtral dalam bahasa Mapudungun, dan mawiza atau gunung, dalam bahasa Mapuche yang sama.

Dengan demikian, seperti dalam mitos asli tentang penenun Mapuche pertama, yang digunakan Pamela sebagai titik awal penelitian artistiknya, api sebagai elemen vital dan spiritual memainkan peran penting dalam menyatukan kembali gadis itu dengan laba-laba purba yang akan mengajarinya menenun. Dengan cara yang sama, ia melihat pengalaman di residensi "Ecologies of Fire" sebagai contoh di mana api mempertemukan mereka sebagai perempuan, baik secara material, di sekitar perapian dan tungku kayu, dan secara konseptual, melalui eksplorasi artistik dan ilmiah. Jalinan jaringan kolaboratif ini memungkinkan mereka untuk mendapatkan perspektif baru dan mempelajari praktik dan kebiasaan baru di sekitar api sebagai elemen relasional. Hal ini memotivasi mereka untuk membuat buku resep kolaboratif, yang mereka produksi dan pamerkan secara kolektif, bersama dengan penelitian mereka.

El grupo de la escuela de campo investiga las enseñales del fuego.

Kelompok sekolah lapangan menyelidiki ajaran tentang api.

Kami mencatat bagaimana praktik berkumpul di sekitar api untuk mempertahankan aspek-aspek penting seperti kehangatan dan makanan di rumah sangat luas baik di La Araucanía maupun di wilayah lain di Chili selatan. Buku"Guardianas del calor: mujeres y el cuidado del calor de hogar", mengumpulkan serangkaian cerita, dengan tujuan untuk menghargai, memahami dan belajar dari strategi dan pengalaman yang dilakukan oleh para wanita untuk menjaga panas di rumah mereka selama musim dingin dalam kondisi kerentanan yang berkaitan dengan perumahan sosial, di mana sebagian besar masalah ketidakefisienan energi terkonsentrasi. Menurut informasi latar belakang yang dikumpulkan dalam buku ini, suhu rendah di dalam rumah di Chili bagian selatan adalah hasil dari dua faktor utama. Pertama, keterbatasan ekonomi rumah tangga untuk menghasilkan panas yang diperlukan, baik karena kurangnya sumber daya untuk membayar pemanas atau akses ke teknologi yang tepat. Kedua, perumahan tidak memiliki insulasi termal yang memadai, dan sebagian besar bangunan tidak memenuhi standar kualitas termal yang memungkinkan mereka untuk mengatasi kondisi iklim di garis lintang ini. Untuk alasan ini, di wilayah tengah dan selatan Chili, kami menghadapi masalah yang meluas, yang oleh penulis disebut sebagai kekurangan panas. Kekurangan panas membentuk pengalaman hidup kemiskinan energi, yang berdampak pada kehidupan sehari-hari masyarakat, kesehatan mereka secara keseluruhan, dan sangat mempengaruhi keputusan mereka terkait penggunaan api secara bertanggung jawab.

Sopa de lentejas y fuego para concinar.

Sup miju-miju dan api untuk memasak.

Maya Errázuriz, dari FMA, memberi tahu kami bahwa baru-baru ini ia dapat mengunjungi Wilayah Magallanes, di mana ia mengetahui bahwa penelitian telah dilakukan di Tierra del Fuego, sehubungan dengan praktik-praktik api leluhur, di mana mereka berbicara tentang tanda budaya di batang pohon, yang terkait dengan penggunaan api oleh masyarakat Kaweskar, yang disebut Fueguinos oleh para pemukim. Suku Kaweskar adalah penduduk asli Chili selatan dan Argentina. Hingga pertengahan abad ke-20, mereka hidup secara nomaden, bepergian dengan kano di sepanjang jalur selatan Patagonia barat, antara Teluk Penas dan Selat Magellan. Pada abad terakhir, populasi mereka berkurang karena pembantaian dan kematian akibat penyakit, serta ditinggalkan oleh kelompok asalnya. Praktik yang dipelajari terdiri dari membakar bagian-bagian tertentu dari batang untuk mengekstrak sepotong kulit kayu tanpa perlu menebang pohon dan, dengan cara ini, menghasilkan kano yang menjadi sumber penghidupan mereka. Tanda-tanda ini tetap ada dalam waktu, di pohon-pohon yang masih hidup. Dan ketika studi dendrokronologi dilakukan pada mereka, titik-titik intervensi budaya ini ditandai, yang mereka sebut sebagai tanda budaya yang berhubungan dengan api. Meskipun aspek-aspek seperti frekuensi dan intensitas praktik-praktik ini perlu dieksplorasi, kami menemukan bahwa budaya api di Kaweskar sangat menarik, karena keluarga-keluarga tinggal di dalam kano sepanjang waktu dan menjaga api tetap menyala di bagian tengah kano untuk menghangatkan dan memasak. Betapa api merupakan elemen kunci untuk bertahan hidup dalam ekosistem yang penuh tantangan.

Hubungan dengan api ini, dari hal yang sehari-hari dan vital, memberikan kita petunjuk untuk pemahaman baru tentang kebakaran, memahaminya sebagai manifestasi dari api yang selalu berhubungan dengan proses-proses lain, baik alami maupun sosial. Pemahaman baru dan penting ini menjelaskan kepada kita tentang api sebagai sebuah sistem relasional, yang mentransformasi dan menyatukan, namun juga dapat menjadi tidak seimbang dan sangat merusak dan berbahaya. Pada titik ini dalam perjalanan kami, kami bertanya pada diri sendiri bagaimana kami dapat mendekati perspektif yang berbeda dan terkadang sangat jauh tentang api untuk memahaminya dan menjadikannya bagian dari praktik kami. Karena dengan memahaminya sebagai elemen yang terpisah, kita berisiko gagal menghargai pengaruhnya terhadap lingkungan kita.

Kita merefleksikan bahwa, seperti halnya sistem relasi lainnya di alam, kita perlu bereksperimen dengan api untuk belajar berhubungan dengannya dengan cara yang seimbang. Dengan melihatnya sebagai sesuatu yang tidak bernyawa, terpisah dari yang lain atau sebagai objek, kita memisahkan diri dari perilakunya dan tidak peduli untuk menjaganya agar tetap hidup dan merawatnya. Di dunia di mana akses untuk mendapatkan pengalaman dengan dan di alam masih belum merata, adalah hal yang menantang untuk menyebarkan pemahaman ini. Namun, kearifan leluhur, yang terbenam dalam praktik-praktik budaya kita, memberi kita kesempatan untuk terhubung kembali dengan kebutuhan untuk merasakan api sebagai sesuatu yang menjadi bagian dari diri kita sendiri, yang membentuk subjektivitas kita, dan oleh karena itu, menjadi bagian dari cara kita untuk berhubungan dengan lingkungan. Kearifan leluhur ini mengajak kita untuk menjadi bagian dari sistem relasi api dan komunitasnya, sehingga, sebagai masyarakat, kita belajar untuk menjadi lebih tangguh dalam menghadapi bencana sosial-alam yang mungkin terjadi akibat kebakaran hutan.

Un árbol de araucania con madera carbonizada.

Kelompok sekolah lapangan menyelidiki ajaran tentang api.

Tanda-tanda kebakaran di hutan

Ketika kami mulai mencari tanda-tanda kebakaran dalam perjalanan kami melalui Bosque Pehuén, Sebastián Carrasco dari FMA memberi tahu kami bahwa sebagian besar hutan yang masih hidup yang dapat kami lihat masih cukup muda, karena spesies yang berada di dataran yang lebih rendah harus berusia tidak lebih dari 40 tahun, akibat penebangan dan kebakaran di masa lalu. Namun, kita dapat mengenali sejarah ekosistem ini berkat tanda-tanda kebakaran. Untuk memahami tanda-tanda kebakaran di hutan ini, kami bertanya kepada penduduk tentang alat indera apa yang memungkinkan mereka untuk memperluas pemahaman mereka tentang kebakaran, atau untuk menggali lebih dalam tentang penelitian mereka. Kami berbicara tentang apa yang diberikan lingkungan kepada mereka, mendekatinya melalui suara, tekstur, gambar, dan bagaimana hal ini mengubah cara mereka berhubungan dengan hutan. Pendekatan ini memungkinkan kami untuk mencari cara untuk berkontribusi pada pendidikan kebakaran dan api.

Barbara ingin memulai dengan apa yang dianggapnya sebagai hal yang paling mendasar, sebelum menyoroti praktik atau teknik apa pun. Dan ini berkaitan dengan pengalaman berjalan di hutan, di mana serangkaian kesan muncul, berjalan dan bernapas di suatu tempat, mengamati, menyentuh, semua kesan inderawi tersebut. Dengan fakta sederhana, yaitu mengubah format penerimaan informasi yang biasanya kita dapatkan di tempat lain. Karena, seperti Fernanda, ia tinggal di kota, di mana ia terbiasa mengonsumsi informasi melalui layar dan elemen audiovisual, yang sangat halus, sangat steril. Jadi, hanya dengan mengubah kecenderungan untuk melihat dan mengamati dengan cara yang berbeda inilah yang menjadi elemen kunci. Sementara itu, Gianna berkomentar bahwa salah satu hal yang paling menarik perhatiannya adalah suhu. Bagaimana dengan perubahan suhu yang kita alami, ketika mereka pergi ke hutan, suhu tubuh mereka berubah. Hal ini memungkinkannya untuk memahami hutan sebagai sesuatu yang lain, dengan suhu tubuhnya sendiri.

Restos de madera quemada de prácticas anteriores de gestión de la tierra.

Sisa-sisa kayu yang terbakar dari praktik pengelolaan lahan di masa lalu.

Hal serupa terjadi pada Valeria, terutama ketika mereka memiliki pengalaman mendalam dengan Agencia de Borde, karena itu melibatkan pergi ke hutan dan melihatnya dengan sensor lain, sensor tubuh, seperti suhu. Dan Anda menyadari bahwa ketika Anda mengenakan pakaian, kemungkinan besar Anda tidak membaca, merasakan, dan melihat segala sesuatu di sekitar Anda. Bahkan rasa bebatuan di kakinya atau rasa takut akan sentuhan, suara angin, terutama Puelche. Mereka adalah angin yang berbeda, mereka bergerak secara berbeda dan dia juga bisa merasakan bagaimana mereka bergerak. Dalam hal ini, dia memahami bahwa tubuhnya juga merupakan sensor dan mampu merasakan perubahan suhu dan atmosfer tertentu. Mungkin tubuh sebagai sensor merupakan hal yang paling menarik bagi seseorang seperti dia, yang tidak terbiasa memahami dunia dari kulitnya, dari sentuhannya, dari cara dia melihat dan mencium. Dia sering menyadari bagaimana cara melakukan geolokasi peristiwa, sebagai bagian dari pekerjaannya. Namun, mendekati hutan dari skala yang mendalam ini sangat berbeda, dan mengubah banyak refleksinya.

Fragmentos de carbón de un árbol quemado.

Fragmen arang dari pohon yang terbakar.

Gagasan tentang tubuh sebagai sensor adalah kunci bagi kita di dunia yang sangat berteknologi, namun dengan akses yang tidak merata terhadap produksi data digital yang berlebihan, karena tampaknya bagi ilmu pengetahuan, data tidak pernah cukup dan selalu ada lebih banyak hal yang tidak diketahui. Dalam konteks ini, tubuh sebagai sensor adalah kesempatan untuk terhubung kembali dengan apa yang paling khas dari manusia, yang kita miliki bersama dengan hewan lain, sebagai bagian dari alam. Tetapi juga sebagai kesempatan untuk mendekati orang-orang yang tidak dapat mengakses sensor digital, untuk mengalami alam atau lingkungan. Dalam hal ini, tubuh sebagai sensor adalah media yang demokratis, karena siapa pun dapat memiliki akses untuk menggunakannya, dengan kondisi, pembelajaran, atau bimbingan yang tepat. Dengan cara yang sama, sensor tubuh ini memungkinkan kita untuk belajar membaca perilaku lanskap, yang merupakan kunci ketika dihadapkan pada keberadaan api atau kebakaran.

Caminata durante la escuela de campo en Bosque Pehuén.

Mendaki selama sekolah lapangan di Bosque Pehuén.

Mengingat salah satu percakapan yang mereka lakukan dengan Fernanda, direktur Corporación Altos de Cantillana, para penduduk berkomentar tentang betapa sulitnya memprediksi bagaimana api akan menjalar dalam kebakaran hutan. Terutama ketika mempertimbangkan bagaimana perubahan iklim dan perubahan bentang alam telah mengubah perilaku angin. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk mempelajari kembali cara membaca bentang alam untuk mencegah kebakaran hutan atau berhubungan lebih baik dengan alam. Hal ini juga terkait dengan fakta bahwa kebakaran dapat menimbulkan kondisi iklim tersendiri. Dalam hal ini, terdapat penelitian, seperti yang dilakukan oleh Alvaro Gonzalez, profesor di Universidad Austral de Chile (UACH), yang menunjukkan bahwa tidak peduli seberapa banyak elemen pemadam kebakaran yang tersedia untuk menangani kebakaran hutan yang tidak terkendali, mereka cenderung hanya membantu untuk menenangkannya atau mengarahkannya, tetapi sebagian besar kebakaran besar atau kebakaran hutan besar, biasanya berakhir dengan padam oleh kondisinya sendiri, yang disebut sebagai badai api. Mengingat hal ini, menjadi semakin sulit untuk memprediksi terjadinya dan perkembangan kebakaran hutan.

Dalam konteks ini, kebutuhan untuk belajar bereksperimen dengan alam dan elemen-elemennya, sebagai sistem relasional, menjadi kunci untuk bergerak menuju perawatan ekosistem dan kehidupan manusia. Ketika Pamela memberi tahu kami bahwa ia telah berhasil mengidentifikasi "pohon induk" di Bosque Pehuén dan mengunjunginya setiap hari selama masa residensinya, menjadi jelas bagi kami betapa pentingnya untuk menyadari bahwa latihan menandakan elemen-elemen lingkungan kita, agar dapat terlibat secara intim dengan mereka. Perasaan bahwa hutan terus berubah, dan bahwa kita sangat kecil dalam menghadapi prosesnya, membutuhkan makna untuk memahami keberadaan kita dalam transformasi ini. Psikologi lingkungan telah didedikasikan untuk memahami peran faktor perilaku dan mental yang terlibat dalam hubungan manusia dengan alam. Berkat hal ini, kami dapat memahami bahwa penilaian positif terhadap alam dan keterlibatan dalam merawatnya secara langsung berkaitan dengan kemungkinan untuk merasakan pengalaman dengan dan di dalamnya. Namun, tampaknya penting bagi kita untuk membedakan bahwa hubungan yang kita alami dan bangun dengan alam harus didasarkan pada eksplorasi dan koeksistensi untuk belajar hidup berdampingan. Bukan berdasarkan dominasi, karena posisi hirarkis terhadap elemen-elemen alam adalah bagian dari pandangan dunia modern yang telah membawa kita pada komodifikasi dan perusakan.

Fragmentos de carbón de un árbol quemado.

Fragmen arang dari pohon yang terbakar.

Akhirnya, setelah berbagi banyak pengalaman dan refleksi, kami kembali dari pendakian ke tempat perlindungan untuk makan siang bersama, mencerna perasaan dan ide, dan melakukan percakapan santai tentang poin-poin penting dalam penelitian kebakaran, pengalaman, sejarah, dan budaya. Kami dapat membawa beberapa refleksi ini ke Sekolah Lapangan hari berikutnya di Temuco, di mana kami secara khusus membahas bagaimana mengembangkan rencana masyarakat untuk mencegah atau bereaksi terhadap kebakaran hutan.


Imagen de cabecera: Un ejemplo de fuegos pasados en el sitio de Bosque Pehuén. Smart Forests, 2024.

Materi Smart Forests Atlas bebas digunakan untuk tujuan non-komersial (dengan atribusi) di bawah lisensi CC BY-NC-SA 4.0. Untuk mengutip cerita ini: Rivas, Paula, Pablo González, Jennifer Gabrys ,"Ecologías del Fuego: Escuela de Campo," Smart Forests Atlas (2024), https://atlas.smartforests.net/es/historias/ecologías-del-fuego-escuela-de-campo.

/
radio hutan pintar
Fragmentos de carbón de un árbol quemado.