Tandai
Memuat...
Fernanda Romero de Altos Cantillana presenta información sobre involucrando la communidad en gestionar los incendios..

Pada tanggal 11 April 2024, Smart Forests dan Fundación Mar Adentro mengadakan satu hari presentasi dan kerja kolaboratif di Universidad de la Frontera (UFRO). Tujuan dari kegiatan tersebut adalah untuk mendiskusikan dan bersama-sama mengusulkan praktik dan pedoman untuk pengembangan rencana pencegahan kebakaran masyarakat di lembah Palguín, Wilayah La Araucanía. Hal ini dilakukan melalui kegiatan kolaboratif dan partisipatif antara berbagai aktor yang terkait dengan risiko bencana, perencanaan wilayah, pencegahan kebakaran, pengelolaan taman dan cagar alam, serta entitas publik. Mereka dapat berbagi pengetahuan dan pengalaman mengenai praktik-praktik yang ada saat ini, jaringan yang ada, dan teknologi yang digunakan dalam rangka pencegahan kebakaran hutan, serta merefleksikan kekuatan yang ada dan tantangan di masa depan.

Pada siang hari, beberapa ide mengenai desain rencana pencegahan kebakaran muncul, menyoroti perlunya kolaborasi interdisipliner untuk mempromosikan pencegahan yang lebih baik. Para peserta pertemuan mengusulkan agar rencana-rencana tersebut mempertimbangkan masyarakat sebagai aktor yang relevan dan dipimpin oleh masyarakat itu sendiri. Mereka juga menekankan perlunya perubahan budaya dan pentingnya pendidikan lingkungan sejak dini untuk meningkatkan kesadaran, kepekaan, dan mempersiapkan para pemangku kepentingan dalam menghadapi masalah ini.

Dalam hal teknis dan peraturan, mereka menyarankan pembuatan dan homologasi instrumen perencanaan teritorial di wilayah pedesaan dan peraturan yang lebih komprehensif mengenai kebakaran dan penggunaan api . Mereka juga mengomentari pentingnya menghargai pencegahan untuk mengalokasikan sumber daya manusia dan ekonomi yang memadai.

Terkait teknologi, mereka menyimpulkan bahwa memastikan akses terhadap penggunaan teknologi, mengadaptasi implementasinya sesuai dengan konteks teritorial dan sosial, serta mempromosikan literasi digital, akan memungkinkan peningkatan desain dan implementasi rencana pencegahan kebakaran.

Invitación a encuentro Fundación Mar Adentro y Smart Forests

Undangan untuk bertemu dengan Yayasan Mar Adentro dan Hutan Cerdas

Para pemangku kepentingan yang hadir dalam pertemuan tersebut mewakili beragam disiplin ilmu yang berkontribusi terhadap deteksi, manajemen, pengendalian, dan pencegahan kebakaran. Para profesional di bidang kebakaran, pengorganisir masyarakat, praktisi budaya dan peneliti hadir dalam acara tersebut. Di antara institusi yang berpartisipasi adalah Perusahaan Kehutanan Nasional (CONAF), yang dihadiri oleh perwakilan dari Departemen Manajemen Komunitas dan Perencanaan Wilayah, Pusat Operasi Boldo 1 (Temuco), Cagar Biosfer Araucarias dan Taman Nasional Villarrica; kotamadya dari kotamadya Nacimiento dan Pucón dari Direktorat Manajemen Risiko Bencana, dan Sekretariat Menteri Regional (SEREMI) Wilayah Araucanía. Perusahaan Altos de Cantillana dan beberapa organisasi yang secara khusus berfokus pada pencegahan kebakaran, seperti Yayasan Arca Sur dan Jaringan Pencegahan Masyarakat, juga berpartisipasi.

Pertama-tama, Jennifer Gabrys, direktur proyek Smart Forest dan peneliti di Departemen Sosiologi di Universitas Cambridge, memberikan presentasi mengenai perubahan praktik, jaringan, dan teknologi pencegahan kebakaran. Paola Mendez kemudian mempresentasikan alat pencegahan kebakaran masyarakat yang diterapkan oleh Yayasan Arca Sur. Fernanda Romero, juga berbagi pelajaran yang dipetik dan koordinasi lokal yang dialami dalam keadaan darurat, mengingat kebakaran terakhir di Cagar Alam Altos de Cantillana. Terakhir, Ignacio Gutiérrez dan Sebastián Riffo dari Unit Seni dan Bencana dari Pusat Penelitian Manajemen Risiko Bencana Terpadu (CIGIDEN) mempresentasikan "Seni Bencana: Kebakaran di Chili".

Amerindia Jaramillo presenta la escuela de campo

Amerindia Jaramillo mempersembahkan sekolah lapangan

Setelah presentasi singkat, dinamika pertemuan terdiri dari kerja kelompok untuk mengidentifikasi praktik-praktik yang ada, jaringan dan teknologi melawan kebakaran, dan untuk menguraikan proposal. Kelompok pertama mengulas kondisi terkini dari rencana pencegahan kebakaran hutan oleh masyarakat di Araucanía Andes dari sudut pandang disiplin ilmu. Oleh karena itu, kelompok-kelompok tersebut dibagi menjadi para profesional penelitian, profesional sektor publik dan manajer teritorial. Segmen kedua terdiri dari kelompok-kelompok acak yang mengusulkan praktik-praktik pencegahan kebakaran di masa depan, jaringan dan teknologi yang dapat memanfaatkan perkembangan terbaru.

Kami berhasil mengidentifikasi 76 praktik pencegahan yang tersebar di berbagai tema. Dari jumlah tersebut, 19 diantaranya terkait dengan Tata Kelola Pemerintahan dalam berbagai dimensinya, 17 terkait Pendidikan Lingkungan, 15 terkait Manajemen Kebakaran, 13 terkait Perencanaan Wilayah, 7 terkait Pembangunan Infrastruktur Pencegahan, 4 terkait Kearifan Lokal, dan 1 terkait Restorasi Pasca Kebakaran. Hal yang paling banyak disebutkan oleh para peserta adalah terkait dengan peran dan pentingnya masyarakat dalam pencegahan, hubungan antar pelaku untuk reaksi yang terkoordinasi, pelatihan dan pendidikan lingkungan, dan implementasi sekat bakar, pembukaan lahan dan pemangkasan.

Dengan ini, kami memahami bahwa, untuk meningkatkan rencana pencegahan, sangat penting bagi masyarakat untuk mendapatkan informasi yang benar dan didukung oleh aktor publik dan swasta. Hal ini akan memungkinkan mereka untuk mengembangkan praktik-praktik dari tingkat individu hingga ke tingkat wilayah. Selanjutnya, untuk mencapai hal ini, aktor publik dan swasta perlu mengalokasikan lebih banyak sumber daya, baik sumber daya manusia maupun keuangan, untuk tindakan pencegahan, penelitian dan pendidikan di bidang ini.

Participante del Laboratorio de Ecosistemas y Bosques de la Universidad de la Frontera de Temuco exponiendo sobre las prácticas, redes y tecnologías encontradas por el grupo de académicos.

Peserta dari Laboratorium Ekosistem dan Hutan Universidad de la Frontera di Temuco mempresentasikan praktik, jaringan, dan teknologi yang ditemui oleh kelompok akademisi.

Praktik-praktik tata kelola lokal

Selama diskusi tentang praktik pencegahan saat ini, beberapa praktik yang berkaitan dengan tata kelola lokal muncul, yang mengakui masyarakat dan pemerintah kota sebagai aktor yang relevan dan bertanggung jawab dalam pencegahan. Tata kelola mengacu pada interaksi dan keterlibatan berbagai aktor dalam proses pengambilan keputusan, implementasi dan evaluasi isu-isu yang menyangkut kepentingan publik. Hal ini mencakup institusi formal dan informal, seperti organisasi masyarakat, dan bergantung pada partisipasi , akuntabilitas dan kolaborasi antara berbagai aktor.

Dalam konteks ini, para peserta pertemuan menyoroti partisipasi dan pengorganisasian masyarakat, pengembangan kapasitas pencegahan di masyarakat, penguatan kepemimpinan lokal dan kegiatan deteksi kebakaran. Selain itu, mereka juga menyebutkan praktek-praktek saat ini yang bertujuan untuk pembangunan lokal dan memperkuat kepedulian terhadap wilayah melalui insentif.

Selain itu, mereka juga menyebutkan adanya kemitraan antara lembaga publik dan swasta serta dukungan teknis kepada pemerintah kota. Praktik-praktik yang menangani masalah pencegahan dari perspektif yang lebih luas dan umum dapat menjadi bentuk tata kelola dalam skala yang lebih besar.

Namun, praktik-praktik ini perlu ditingkatkan, seperti yang disebutkan dalam diskusi tentang rencana masyarakat yang efektif, karena mungkin tidak cukup dalam desain dan implementasinya. Kami menyadari perlunya merancang dan mengimplementasikan rencana pencegahan yang dipimpin dan diusulkan oleh masyarakat sendiri, yang pada gilirannya dihubungkan dengan jaringan lembaga yang memfasilitasi pelatihan dan lokakarya pencegahan partisipatif serta menyediakan sumber daya keuangan untuk itu. Rencana-rencana tersebut harus mencakup proses komunikasi , perencanaan, tanggap darurat, dan pemulihan pascakejadian yang menghubungkan semua aktor.

Pembentukan komite pencegahan dengan pendekatan teritorial, penguatan identitas dan ikatan emosional di wilayah tersebut, komunikasi yang efektif dan reaksi yang terkoordinasi di antara para pelaku jaringan, serta pembentukan struktur pencegahan dan alokasi sumber daya sesuai dengan kebutuhan masyarakat merupakan hal yang penting. Selain itu, setidaknya satu kali dalam satu semester, rencana darurat harus diterapkan dengan seluruh masyarakat, termasuk sekolah, tetangga, dan aktor kunci lainnya sebagai langkah yang konsisten untuk meningkatkan kapasitas tanggap darurat kebakaran.

Selain itu, mempromosikan perolehan pengetahuan masyarakat untuk mengembangkan praktik-praktik di tingkat lokal juga akan meningkatkan rencana-rencana ini. Hal ini menegaskan kembali peran masyarakat yang siap siaga dan pentingnya manajemen informasi untuk pencegahan yang efektif.

Praktik-praktik kearifan lokal

Terkait erat dengan praktik pencegahan yang terkait dengan tata kelola lokal adalah praktik yang terkait dengan pengetahuan lokal. Praktik-praktik ini relevan dengan pencegahan karena didasarkan pada pengetahuan yang dikumpulkan oleh masyarakat sendiri di setiap wilayah dan memungkinkan pengumpulan informasi berharga tentang dinamika wilayah, yang berkontribusi pada perencanaan wilayah dan identifikasi risiko. Beberapa praktik yang kami identifikasi adalah pengumpulan sejarah tanah , pencatatan praktik-praktik leluhur dan lokal, pengetahuan tentang wilayah dan penciptaan ruang untuk pertukaran pengetahuan lokal. Praktik-praktik ini memberikan konteks yang lebih besar untuk pencegahan dan mendorong langkah-langkah yang efisien untuk setiap wilayah, berdasarkan karakteristik dan kebutuhannya, dan mendukung keterlibatan masyarakat dalam pencegahan kebakaran.

Pengetahuan lokal tidak hanya memberikan informasi mengenai dinamika wilayah, namun juga memberikan petunjuk mengenai kejadian-kejadian di masa lalu, seperti kebakaran di masa lalu, dan bagaimana api berinteraksi dengan lingkungan. Dalam hal ini, mendorong pertukaran dan visibilitas pengetahuan, serta mengupayakan hubungan dan koeksistensi dengan berbagai dimensi kebakaran, berdasarkan pengetahuan tersebut dan dari perspektif memori biokultural, merupakan praktik yang perlu dikembangkan dan dipromosikan.

Praktik pendidikan dan pelatihan pencegahan

Di sisi lain, kami dapat menunjukkan bahwa pendidikan lingkungan hidup terkait dengan kegiatan pencegahan, karena pendidikan lingkungan hidup berkontribusi dalam meningkatkan kesadaran masyarakat dan mempromosikan pemahaman tentang penyebab dan konsekuensi kebakaran hutan. Pendidikan lingkungan, secara khusus, bertujuan untuk mengajarkan pengetahuan tentang kepedulian lingkungan kepada masyarakat untuk mengubah perilaku dan menghasilkan komitmen dan kesadaran tentang masalah lingkungan.

Sehubungan dengan hal ini, para peserta pertemuan menyinggung pendidikan lingkungan sebagai praktik pencegahan saat ini, dengan menyebutkan topik-topik seperti perubahan iklim, ketahanan dan keanekaragaman hayati, pendidikan dalam skala lanskap , serta slogan "tahu untuk peduli". Selain itu, mereka juga menyebutkan sertifikasi lingkungan hidup sekolah melalui Sistem Nasional Sertifikasi Lingkungan Hidup untuk Lembaga Pendidikan (SNCAE) sebagai bagian dari hal tersebut. SNCAE berusaha untuk memasukkan dan menangani perlindungan lingkungan dan komitmen dalam kurikulum dan komunitas pendidikan.

Di sisi lain, mereka membahas pendidikan dari perspektif pelatihan tentang kegiatan pencegahan, yang menunjuk pada pelatihan pencegahan masyarakat dan profesional serta pelatihan untuk mengidentifikasi area risiko sebagai praktik saat ini. Pelatihan-pelatihan ini mencerminkan, bersama dengan praktik-praktik tata kelola lokal, peran masyarakat baik untuk mendidik dirinya sendiri maupun untuk mengimplementasikan langkah-langkah pencegahan dari tingkat individu ke tingkat kolektif, serta peran para aktor yang mengelola pengetahuan dan alat pencegahan untuk menciptakan contoh-contoh pelatihan.

Pada satu titik di siang hari, sebagai perbandingan, para aktor berbagi pandangan mereka tentang budaya di Chili dalam kaitannya dengan gempa bumi. Dalam kasus ini, di tingkat nasional, kami telah menetapkan langkah-langkah yang sangat jelas mengenai konstruksi bangunan untuk mengurangi risiko dan bagaimana bereaksi terhadap kejadian tersebut. Namun, tingkat kesiapsiagaan dan kesadaran pencegahan ini tidak begitu jelas terlihat untuk kebakaran hutan, yang mendukung praktik-praktik yang berkaitan dengan pendidikan sejak usia dini dan latihan rutin.

Karena pentingnya mempelajari proses-proses yang menciptakan pencegahan yang tepat serta penyebab dan akibat dari kebakaran hutan, para peserta mendiskusikan tantangan untuk memasukkan pendidikan yang lebih holistik ke dalam perencanaan pencegahan. Mereka menyebutkan bahwa pendidikan pencegahan harus didefinisikan sesuai dengan konteks masing-masing daerah, dan harus mencakup konten sosial, budaya, ekologi dan geografis, serta ekologi kebakaran. Untuk itu, mereka mengusulkan lokakarya di sekolah-sekolah dan ilmu pengetahuan masyarakat sebagai contoh pendidikan, yang pada saat yang sama mendamaikan kebutuhan untuk berbagi pengetahuan sejak usia dini. Usulan-usulan tersebut secara tidak langsung juga berkaitan dengan kebutuhan mendesak akan pendanaan dari aktor-aktor publik dan swasta yang terintegrasi dalam jaringan pencegahan.

Praktik manajemen kebakaran dan penggunaan api

Praktik-praktik manajemen kebakaran merupakan praktik-praktik budaya dan fisik yang mendasar dalam mengurangi risiko kebakaran dalam hal penyebaran dan kejadian, karena didasarkan pada pengolahan bahan bakar dan manajemen lanskap. Di antara yang paling banyak digunakan menurut para peserta di Wilayah Araucanía adalah penerapan sekat bakar. Mereka juga menyebutkan pembakaran yang ditentukan, kehutanan preventif dan pemangkasan pohon . Praktik-praktik ini mengacu pada tanggung jawab individu dan kolektif, yang melibatkan aktor-aktor tertentu di daerah pedesaan dan perkotaan. Selain itu, para peserta menyoroti pentingnya pengelolaan hutan oleh CONAF dan lembaga swasta dalam pengelolaan lanskap, karena mereka memiliki dampak langsung terhadap kondisi hutan dan perkebunan .

Dalam mendiskusikan praktik-praktik yang akan dikembangkan untuk meningkatkan pencegahan, mereka juga menekankan perlunya lebih banyak pelatihan bagi para pelaku lokal mengenai pengurangan bahan bakar dengan menggunakan api dan pelaksanaan praktik-praktik tersebut secara tepat waktu, serta undang-undang yang lebih komprehensif dan menyeluruh dalam hal peraturan kebakaran, mendorong alternatif lain selain api dan membatasi pembakaran.

Praktik perencanaan tata ruang

Sumbu utama lain yang dihasilkan dari diskusi mengenai praktik pencegahan saat ini adalah perencanaan wilayah, yang dipahami sebagai proses manajemen yang berusaha mengembangkan wilayah perkotaan dan pedesaan, dengan memasukkan aspek fisik, sosial, dan ekonomi wilayah tersebut. Memasukkan pendekatan pencegahan dalam perencanaan teritorial memungkinkan dan mendukung pengembangan langkah-langkah di tingkat teritorial dan organisasi untuk mengurangi risiko bencana, dalam hal ini risiko kebakaran.

Identifikasi dan studi mengenai zona perbatasan antara kota dan desa merupakan salah satu praktik pencegahan yang paling relevan dalam diskusi tersebut, karena area-area tersebut merupakan perpaduan antara habitat dan populasi kebakaran, yang meningkatkan bahaya dan kerusakan, seperti hilangnya perumahan, bangunan, dan nyawa, yang menggarisbawahi prioritas dari perencanaan wilayah.

Mereka juga menyebutkan praktik-praktik identifikasi badan air untuk mengoptimalkan pemadaman kebakaran, pemetaan risiko kebakaran dengan mempertimbangkan semua komponennya, mulai dari bahaya hingga kerentanan dan paparan, pengenalan lokasi limbah di daerah perkotaan, kadaster kegiatan produktif yang berisiko, serta perencanaan yang berfokus pada penggunaan lahan dan area-area kunci baik di perkotaan maupun pedesaan untuk terjadinya kebakaran.

Mereka juga menyebutkan perlindungan infrastruktur penting, desain protokol reaksi, klasifikasi tingkat keparahan kebakaran dan langkah-langkah restorasi pasca kebakaran. Meskipun praktik-praktik tersebut tidak secara langsung berhubungan dengan praktik perencanaan tata ruang, namun praktik-praktik tersebut bergantung pada instrumen terkait (IPT) untuk dapat dikembangkan.

Salah satu tantangan yang muncul adalah tidak adanya instrumen perencanaan teritorial di wilayah pedesaan, sehingga sulit untuk menerapkan langkah-langkah dengan fokus pada pencegahan di tingkat teritorial dan lanskap. Kebutuhan serupa lainnya muncul, seperti desain perencanaan teritorial yang mempertimbangkan dan bekerja sama dengan masyarakat setempat, pembuatan instrumen perencanaan teritorial pada skala yang berbeda seperti skala nasional, cekungan, dan cekungan mikro, homologasi instrumen-instrumen tersebut, serta keterkaitan yang lebih besar antara pencegahan dan perencanaan.

Praktik konstruksi dan perlindungan tempat tinggal dan bangunan

Di sisi lain, kami mengamati beberapa praktik pencegahan saat ini yang bertujuan untuk merancang, membangun dan melindungi properti seperti perumahan, bangunan dan infrastruktur jalan. Jenis praktik ini merespons secara langsung terhadap kapasitas reaksi mereka yang bertanggung jawab atas pemadaman kebakaran dan memperlambat serta mengurangi kerusakan akibat kebakaran. Beberapa yang disebutkan oleh para peserta adalah penerapan protokol perumahan yang bertujuan untuk tanggung jawab individu dan kolektif di dalam rumah, perlindungan bangunan dengan bahan yang memperlambat kebakaran, peningkatan aksesibilitas melalui perbaikan jalan, jalan umum dan jalan pribadi, dan pembangunan struktur pencegahan.

Jaringan pencegahan kebakaran

Adapun pihak-pihak yang terlibat dalam jaringan pencegahan saat ini, kolektif ini mampu mengenali berbagai aktor, seperti masyarakat dan bentuk organisasinya, lembaga publik dan swasta, seperti SENAPRED, kotamadya, CONAF, Jaringan Pencegahan Masyarakat, pusat penelitian, yayasan dan perusahaan.

Sebastián de Fundación Mar Adentro, moderando el grupo del sector público en la escuela de campo, Temuco, Chile.

Sebastián Carrasco dari Fundación Mar Adentro memoderatori kelompok sektor publik, yang terdiri dari anggota CONAF dan pemerintah kota, dalam diskusi mengenai praktik, jaringan, dan teknologi pencegahan kebakaran hutan saat ini.

Secara khusus, para pemangku kepentingan mengidentifikasi dewan lingkungan, komite air minum pedesaan (RWC), dan berbagai bentuk organisasi masyarakat. Perusahaan Kehutanan Nasional (CONAF), Layanan Pencegahan dan Penanggulangan Bencana Nasional Kementerian Dalam Negeri dan Keamanan Publik (SENAPRED), dan kotamadya sebagai aktor sektor publik. Mereka juga menyebutkan Pemadam Kebakaran, Kantor Darurat Nasional Kementerian Dalam Negeri (ONEMI), Kementerian Pendidikan, Petugas Manajemen Risiko dan Bencana Komunal, Departemen Pendidikan Kota Temuco (DAEM), Kantor Walikota, dan Direktorat Jalan.

Mereka juga menyebutkan berbagai pusat penelitian seperti Pusat Studi Antarbudaya dan Masyarakat Adat (CIIR), Pusat Pengembangan Lokal UC (CEDEL), Pusat Laboratorium Perencanaan Teritorial (LPT-UC Temuco), dan universitas pada umumnya. Selain itu, lembaga-lembaga nirlaba swasta seperti FMA, Red Comunitaria de Prevención contra Incendios (Jaringan Pencegahan Kebakaran Masyarakat), dan organisasi-organisasi lain yang melaksanakan program-program penelitian, pendidikan, dan partisipasi masyarakat. Terakhir, kami mengamati lembaga-lembaga swasta nirlaba, yang mengacu pada perusahaan-perusahaan yang terkait dengan pengelolaan kehutanan, jaringan listrik, dan perkebunan pohon perkotaan, serta pencegahan.

Salah satu poin penting yang disoroti oleh para peserta dalam pertemuan tersebut adalah pentingnya lembaga pendidikan sebagai pemangku kepentingan yang perlu dilibatkan dalam jaringan pencegahan. Tujuannya adalah untuk mempromosikan pencegahan dari tahap awal untuk mengatasi masalah dari perspektif yang lebih holistik dan untuk mempromosikan perubahan budaya.

Selain menyebutkan para aktor, kami juga mengidentifikasi tindakan yang menghasilkan dan mempromosikan jaringan pencegahan kebakaran saat ini. Seperti hubungan antara organisasi publik, swasta dan lingkungan, serta kolaborasi antara jaringan darurat dan organisasi sosial dan lingkungan. Para peserta menyebutkan adanya alokasi sumber daya untuk pencegahan, relevansi manajer teritorial dan kerja sama dengan pemerintah kota dan sekolah yang memiliki sertifikasi lingkungan (SCAM dan SNCAE) sebagai tindakan yang menjaga hubungan antara para aktor.

Berkenaan dengan penguatan jaringan di masa depan, mereka menekankan pentingnya merancang rencana dengan pendekatan multisektor dan kesetaraan teritorial, yang mempertimbangkan masyarakat setempat mulai dari konstruksi hingga implementasi. Rencana-rencana ini harus melibatkan semua aktor yang relevan dalam pencegahan, termasuk organisasi-organisasi yang ada di wilayah tersebut, dan mengartikulasikan kolaborasi dan hubungan di antara mereka.

Mereka secara khusus menyebutkan pembentukan kelompok kerja yang mempertimbangkan representasi masyarakat lokal dan organisasi sosial, pengurangan kesenjangan bahasa dengan menggunakan bahasa yang tidak terlalu rumit, meningkatkan hubungan antara pelaku jaringan dan mereka yang berada di wilayah penelitian untuk mengomunikasikan kemajuan, pembuatan kampanye diseminasi jangka panjang, keterlibatan jaringan sekolah yang disertifikasi dalam pencegahan, pelatihan pencegahan, homologasi informasi, dan peningkatan pendanaan dan sumber daya.

Sugerencias para prácticas y planes contra incendios.

Saran-saran untuk praktik dan rencana pencegahan kebakaran.

Teknologi yang digunakan dalam pencegahan, pemantauan , deteksi, dan manajemen kebakaran

Dalam hal teknologi, kami mengidentifikasi beberapa kategori yang memainkan peran penting dalam pencegahan dan manajemen kebakaran. Di satu sisi, terdapat teknologi pemantauan seperti kamera, drone , robot, sensor termal, dan instrumen stasiun cuaca, dan di sisi lain, teknologi penginderaan jarak jauh seperti citra satelit . Ada juga teknologi geo-referensi seperti Sistem Informasi Geografis ( GIS ) dan GPS, serta alat simulasi kebakaran dan pemodelan risiko. Di bidang komunikasi, para peserta menyoroti aplikasi -aplikasi seperti WhatsApp, radio, jejaring sosial, dan situs web lembaga-lembaga yang mencatat kebakaran.

Contoh yang luar biasa dalam teknologi komunikasi adalah Rawli, sebuah alat yang terintegrasi ke dalam aplikasi WhatsApp yang mampu mengidentifikasi pola teks yang terkait dengan kebakaran dan luka bakar, mengkodekannya, dan menghasilkan tanggapan otomatis untuk berkonsultasi dengan pengguna jika mereka ingin melaporkan suatu situasi kepada entitas seperti Carabineros, CONAF, pemadam kebakaran, perusahaan, atau kotamadya. Alat ini memfasilitasi hubungan antara masyarakat dengan pihak-pihak lain yang bertanggung jawab atas manajemen kebakaran dengan cara yang cepat dan efisien.

Dalam kasus sektor publik, sistem deteksi kebakaran CONAF melibatkan kemitraan antara sektor swasta dan publik untuk mendapatkan akses terhadap teknologi pemantauan, deteksi, dan pemadaman kebakaran. Teknologi-teknologi ini dilengkapi dengan penggunaan citra satelit dan sistem informasi geografis untuk mendapatkan peta risiko sebagai masukan untuk pencegahan dan pemantauan. Pada saat yang sama, mereka juga memiliki situs web untuk mengkomunikasikan situasi kebakaran saat ini, dengan menggunakan informasi dari Sistem Informasi Digital untuk Pengendalian Operasi - SIDCO CONAF.

Namun, dalam pertemuan tersebut kami mendiskusikan adanya beberapa kebutuhan terkait penggunaan teknologi dalam konteks wilayah Andes. Misalnya, menjamin akses transversal dan lokal terhadap informasi yang dikumpulkan melalui penggunaan teknologi, memberikan pelatihan penggunaannya kepada masyarakat, dan mengadaptasi implementasinya sesuai dengan konteks wilayah. Dalam hal ini, di beberapa wilayah pedesaan terdapat kesulitan dalam mengakses dan menggunakan teknologi digital. Untuk itu, beberapa peserta menyarankan untuk memperbaiki antena komunikasi di daerah terpencil, meningkatkan literasi digital, dan memperbaiki jaringan komunikasi. Selain itu, mereka menyebutkan bahwa penerangan di daerah pegunungan dan penggunaan media massa di daerah pedesaan merupakan kebutuhan yang lebih mendesak dalam konteks wilayah Andes.

resumen grupal de ideas de escuelas de campo para prácticas y futuros de incendios comunitarios

Ringkasan kelompok tentang gagasan sekolah lapangan untuk praktik dan masa depan kebakaran masyarakat

Langkah-langkah selanjutnya dalam pencegahan

Jadi, apa langkah selanjutnya yang harus kita ambil untuk mengembangkan rencana pencegahan kebakaran di masyarakat? Melalui pertemuan ini, kami dapat menyatukan berbagai disiplin ilmu dan bidang yang bertemu dalam perencanaan pencegahan dan pengelolaan kebakaran terpadu, yang memungkinkan kami untuk mengidentifikasi bahwa pencegahan harus dilihat sebagai sebuah titik temu dari berbagai tindakan dan pemangku kepentingan.

Dalam hal ini, kami membutuhkan kesediaan dari semua aktor untuk bekerja sama dalam merumuskan dan memelihara jaringan pencegahan yang multidisiplin dan komprehensif, serta kesediaan untuk mengelola tanggung jawab masing-masing secara individu dan kolektif.

Kita juga membutuhkan pendidikan lingkungan lintas sektoral yang dimulai sejak usia dini dan didukung oleh sistem pendidikan. Hal ini akan memungkinkan untuk meningkatkan kesadaran dan kepekaan masyarakat terhadap masalah ini dan menghasilkan perubahan budaya yang diperlukan untuk mencegah terjadinya kebakaran. Hal ini juga terkait dengan kebutuhan untuk menciptakan peluang untuk menyebarkan informasi mengenai penyebab dan konsekuensi dari kebakaran, masalah-masalah pencegahan dan kebutuhan untuk memposisikan nilai pencegahan.

Sehubungan dengan hal di atas, sangat penting untuk meningkatkan alokasi sumber daya manusia dan keuangan untuk pencegahan oleh lembaga dan aktor publik-swasta. Hal ini diperlukan untuk mengimplementasikan rencana pencegahan dan langkah-langkah yang diusulkan di dalamnya.

Kami juga menyoroti perlunya merancang rencana dengan mempertimbangkan masyarakat, dengan praktik-praktik kesetaraan wilayah, tata kelola di tingkat lokal, horizontalitas dan multisektoral, serta menghargai pengetahuan lokal dan leluhur tentang wilayah dan api.

Di sisi lain, di tingkat nasional, perlu adanya perluasan legislasi kebakaran. Pembentukan kerangka kerja kelembagaan baru, kebijakan publik yang konkrit, regulasi yang lebih baik dalam penggunaan api, dan kebijakan untuk mengurangi kesenjangan di daerah pegunungan tinggi adalah beberapa kebutuhan yang diidentifikasi dalam pertemuan tersebut.

Oleh karena itu, sangat penting untuk meningkatkan instrumen perencanaan teritorial untuk mengembangkan rencana pencegahan yang sesuai dengan wilayah tersebut. Untuk itu, kita membutuhkan perencanaan penggunaan lahan yang teregulasi dan perumusan serta standarisasi kriteria dan instrumen perencanaan penggunaan lahan.

Terakhir, kebutuhan untuk memfasilitasi akses ke teknologi terkait pencegahan, untuk memastikan literasi digital dan mengadaptasi penggunaan teknologi ini sesuai dengan wilayah masing-masing juga disoroti.


Gambar utama: Fernanda Romero dari Altos Cantillana menyajikan informasi mengenai pelibatan masyarakat dalam pengelolaan kebakaran. Hutan Cerdas, 2024.

Materi Smart Forests Atlas bebas digunakan untuk tujuan non-komersial (dengan atribusi) di bawah lisensi CC BY-NC-SA 4.0. Untuk mengutip cerita ini: Rivas, Paula, Pablo González, and Jennifer Gabrys, "Community Fire Plans: Field School," Smart Forests Atlas (2024), https://atlas.smartforests.net/en/stories/community-fire-plans/.

/
radio hutan pintar
Fernanda Romero de Altos Cantillana presenta información sobre involucrando la communidad en gestionar los incendios..