Tandai
Memuat...

Agencia de Borde, sebuah kolektif seni yang berbasis di Santiago, Chili, menjelajahi perkebunan Eucalyptus dan menanyakan sejarah, representasi, dan konstruksi budaya monokultur dan lahan hutan.

Bosque Pehuen

Hutan Kebakaran dan Perkebunan Kayu Putih

Selama 8 tahun terakhir, Border Agency, sebuah kolektif seni yang berbasis di Santiago, Chili, telah terlibat dalam penelitian artistik yang mengeksplorasi perpaduan antara alam dan teknologi. Fokus kami adalah memahami bagaimana teknologi membentuk persepsi kita tentang lanskap . Sebagai bagian dari eksplorasi ini, kami telah menyelidiki topik-topik seperti ranjau darat yang ditanam di gurun Atacama dan proyek terbaru kami, Hutan Api , yang membahas salah satu fenomena lanskap yang paling mencolok di Chili bagian tengah: menjamurnya perkebunan kayu putih di seluruh negeri.

Dari perspektif lanskap, efek perkebunan Eucalyptus globulus di Chili telah membagi wilayah tersebut menjadi beberapa bagian yang tidak dapat diakses, menciptakan perbatasan virtual yang memecah dan mengubah pengalaman lanskap. Dalam konteks ini, ketertarikan kami sebagai seniman adalah mendokumentasikan persepsi tentang "gurun hijau" ini. Kami tertarik dengan bagaimana kehadiran hutan eukaliptus memengaruhi cara pandang terhadap wilayah-wilayah ini dan percaya bahwa ide apa pun tentang hutan tanaman harus berasal dari wilayah tersebut dan penduduknya, membentuk pengetahuan kita dan menantang gagasan yang sudah terbentuk sebelumnya.

Kami memulai penelitian ini dalam konteks kebakaran hutan besar-besaran pada tahun 2016 (570 ribu hektar terbakar) dengan mengunjungi beberapa perkebunan kayu putih di Wilayah Valparaiso dan Los Ríos. Di Chaihuín, sebuah daerah yang ditandai dengan perkebunan yang padat di sepanjang jalan, kami mengamati penduduk yang tinggal di dekat perkebunan ini. Kami dikejutkan oleh fakta bahwa, terlepas dari ukurannya, mereka entah bagaimana menjadi tidak terlihat, menyatu dengan kehidupan sehari-hari seolah-olah mereka selalu ada di sana.

Bagi kami, hal yang tidak terlihat ini merupakan tanda yang jelas tentang kekerasan yang dilakukan oleh perkebunan kayu putih terhadap lanskap dan penghuninya. Sebagai tanggapan, pendekatan artistik awal kami adalah untuk menunjukkan apa yang tidak kami rasakan dari perkebunan, yaitu kayu putih!

Janji modernisasi dan produksi kayu, bubur kertas, dan baru-baru ini, serat tekstil yang efisien, tidak hanya mencakup ekstraksi sumber daya pohon , tetapi juga menghilangkan potensi penghunian lahan dari logika non-ekstraktif, baik dalam dimensi manusia maupun non-manusia. Kami menyadari dampak dari perkebunan hutan sebagai bentuk pendudukan lahan, yang mengakibatkan berkurangnya keanekaragaman hayati, degradasi tanah , kelangkaan air , kemiskinan di pedesaan, migrasi dari desa ke kota, dan peningkatan risiko kebakaran hutan. Pada intinya, hal ini menciptakan "gurun hijau" yang menimbulkan ketidaksetaraan dan koeksistensi sosial yang buruk. Fenomena 'eukaliptus sebagai lanskap' memungkinkan kita untuk merefleksikan batas alam/teknologi, membedakan dampak alami dari spesies dengan dampak yang dihasilkan dari operasi produktif yang diterapkan pada eukaliptus.

Kami juga mengamati sumber-sumber "kepintaran" yang berbeda pada kayu putih. Pertama, pada tahun 1976, industri kehutanan dan akademisi berkumpul di bawah bendera Cooperativa de Mejoramiento Genético (Koperasi Perbaikan Genetik). Organisasi ini bertanggung jawab untuk memilih spesimen terbaik (lebih tinggi, lebih lurus, lebih tahan terhadap embun beku) setiap tahunnya untuk digunakan sebagai model kloning. Hal ini menghasilkan Eucalyptus gloni, spesies baru yang dibentuk dengan menggabungkan Eucalyptus globulus (kualitas kayu yang lebih baik) dan Eucalyptus nittens (lebih tahan terhadap cuaca dingin). Namun, dari sudut pandang industri, kayu putih masih liar dan tidak terkelola dengan baik. Pengejaran industri kehutanan terhadap aspirasi mereka membawa mereka ke arah keseragaman yang tidak jelas, mirip dengan gandum.

Oleh karena itu, terlibat dengan pertanyaan tentang bertahannya homogenisasi menjadi sangat penting. Pendekatan kami mengambil bentuk yang berbeda, tetapi kami dituntun oleh pertanyaan tentang bagaimana seorang individu menjadi sebuah ekosistem. Kami bekerja di lanskap yang dapat dianggap sebagai lanskap antipodal: Perkebunan kayu putih dan hutan asli di Bosque Pehuén, sebuah cagar konservasi di Wallmapu, yang memfasilitasi munculnya polifoni suara, termasuk suara manusia dan non-manusia, sambil berusaha membongkar logika biner.

Image 01. “Eucalyptus: sound archive”. 14th Biennial of Media Arts. 2019. MNBA. Santiago.

Gambar 01. "Eucalyptus: arsip suara". Biennale Seni Media ke-14. 2019. MNBA. Santiago.

Keterlibatan publik pertama kami dalam proyek ini adalah karya khusus yang dibuat untuk Biennale Seni Media ke-14 (2019) sebagai bagian dari pameran Lanskap Ketiga di Museum Seni Rupa Nasional di Santiago (MNBA). Karya berjudul "Eucalyptus: sound archive" (Gambar 01) terdiri dari meja operasi baja tahan karat dengan lusinan pohon kayu putih muda, file audio, dan lembar observasi kolaboratif. Melalui karya ini, audiens berkontribusi pada karya tersebut dengan memberikan diagnosis untuk "masalah medis" kayu putih.

Karya ini merupakan pendekatan pertama, sebuah karya diagnostik untuk memahami bagaimana kayu putih dirasakan di Chili. Karya ini merupakan sebuah perangkat partisipatif dan cara untuk menghubungkan pohon-pohon kayu putih dengan sejarahnya di Chili melalui cerita-cerita yang didasarkan pada catatan-catatan publik mengenai spesies tersebut. Kami menyebut benda-benda ini sebagai penumpang gelap, karena ditempatkan secara strategis di lokasi yang tidak biasa -rute transit, titik akses atau ruang sisa- yang hampir tidak terlihat menyusup ke dalam lingkungan museum.

Image 02. View of Chaihuín and eucalyptus plantation. January 2020

Gambar 02. Pemandangan Chaihuín dan perkebunan kayu putih. Januari 2020

Penelitian lapangan kedua kami (musim panas 2020) berlangsung di Chaihuín (Gambar 02), sebuah desa pesisir yang terletak di Chili bagian selatan, dekat Valdivia. Penelitian ini bertujuan untuk melihat kembali eukaliptus sebagai individu yang tidak terlihat oleh operasi kapital. Kami menciptakan sebuah perjalanan partisipatif melintasi perkebunan kayu putih, berkolaborasi dengan siswa dan seniman lokal, dan mengundang mereka untuk mengidentifikasi keistimewaan kayu putih. Pengalaman ini memunculkan koleksi gambar, catatan, dan percakapan yang terjalin dengan memori dan kasih sayang sehari-hari dari mereka yang berkolaborasi dengan kami.

Image 03: Postcard detail, part of the exhibition "El sonido del árbol al Caer", Galería Barrios Bajos, Valdivia, January 2020.

Gambar 03: Detail kartu pos, bagian dari pameran "El sonido del árbol al Caer", Galería Barrios Bajos, Valdivia, Januari 2020.

Kami juga melakukan penelitian dengan memeriksa bagaimana kartu pos bersejarah Chili menggambarkan kayu putih. Dalam foto-foto Plaza Sotomayor di Valparaíso, Cerro Santa Lucía, dan pemandangan kota Talcahuano dan Puerto Montt, di antara banyak foto lainnya, kayu putih muncul sebagai elemen yang tidak mencolok dalam lanskap Chili, yang berasal dari awal abad ke-20. Anehnya, pohon ini biasanya muncul di latar belakang sebagai bagian dari pemandangan pariwisata yang tidak terkait.

Penelitian lapangan terbaru kami (musim panas 2022) dilakukan di Bosque Pehuén, sebuah taman konservasi yang dikelola oleh Yayasan Mar Adentro. Kami menghabiskan waktu selama dua minggu bersama keluarga kami dan seniman Seba Calfuqueo untuk bekerja di hutan-hutan yang telah dipulihkan di taman tersebut. Selama residensi, kami melakukan berbagai kegiatan yang bertujuan untuk memperlihatkan hubungan antara berbagai spesies dan waktu yang hidup berdampingan di sana.

Image 04: Dead trunk with a piece of clay. Bosque Pehuen, January 2022.

Gambar 04: Batang pohon dengan sepotong tanah liat. Bosque Pehuen, Januari 2022.

Kami tiba di cagar alam Pehuén, dengan kerinduan untuk terpengaruh oleh hubungan tak terbatas yang mendasari gagasan tentang hutan. Kami mencoba untuk menghuni dan memahami hutan di luar tatapan kamera. Kami ingin mencium, menyentuh, menjadi kotor... berubah menjadi hutan. Merasakan dan memikirkan pengalaman berada di wilayah itu.

Image 05: “Línea de corte”. Bosque Pehuen, January 2022.

Gambar 05: "Línea de corte". Bosque Pehuen, Januari 2022.

Kami merancang berbagai strategi untuk memungkinkan kami membenamkan diri di dalam hutan dan menganggapnya, bukan sebagai taksonomi spesies dan pengalaman, tetapi sebagai jaringan hubungan yang saling terhubung. Terinspirasi dari gagasan Tomás Ibarra (2020), kami merancang strategi untuk menyentuh dan menjalin hubungan dengan batang pohon sebagai cara untuk memanfaatkan ingatan mereka, sambil menemukan tunggul-tunggul pohon di sepanjang jalan. Batang-batang pohon ini ditebang, dibakar, atau tumbang begitu saja, proses yang menunjukkan bahwa tempat ini merupakan ladang produktif untuk mengambil kayu asli. Mereka juga mengingatkan kita akan sejarah yang jauh lebih panjang dan tak terlihat. Memahami sisa-sisa pohon ini sebagai tempat penyimpanan memori dan kehidupan baru, di mana pohon-pohon yang baru lahir berakar dan tumbuh subur, mengaburkan batas antara yang hidup dan yang mati. Kami dengan jelas mengenali saling ketergantungan organisme dan terbentuknya waktu yang dalam.

Kami membuat serangkaian keramik periuk di mana tekstur tunggul dicetak dengan menekan tanah liat dengan tangan kami ke batang pohon. Pada saat yang sama, kami mendokumentasikan koordinat GPS dari setiap tunggul, membuat kisi-kisi titik yang memetakan rute kami melalui hutan. Dengan cara ini, kami mengarsipkan pohon-pohon yang mati/hidup melalui kombinasi fotografi, video , geolokasi, dan periuk.

Image 06: “Diagrama de Contacto” at MSSA, Santiago. 2023

Gambar 06: "Diagrama de Contacto" di MSSA, Santiago. 2023

Pengalaman di Bosque Pehuén memungkinkan kami untuk membuka dimensi baru dari apa yang telah kami selidiki di Bosques de Fuego (Hutan Api). Kami menemukan jaringan di dalam hutan yang dibentuk oleh sisa-sisa pohon yang, pada gilirannya, membangun jaringan internal di dalam ekosistem. Kami menemukan sesuatu yang tidak kami cari: hutan di dalam hutan.

Pada pembukaan pameran saat ini, kebakaran hutan baru yang sangat besar mendominasi musim panas 2022-2023, menghanguskan lebih dari 426 ribu hektar di Chili. Kebakaran ini sebagian besar berdampak pada wilayah di mana perkebunan kayu putih masih mendominasi lanskapnya. Bosques de Fuego (Hutan Kebakaran) dipamerkan di Museo de la Solidaridad Salvador Allende (MSSA), di Santiago dari bulan Maret hingga Agustus 2023.

Tentang Agencia de Borde(agenciadeborde.com)

Agencia de Borde adalah kolektif penelitian artistik yang mengeksplorasi dan mempertanyakan, dari perspektif interdisipliner, struktur kekuasaan yang menopang gagasan lanskap kontemporer. Kami menggunakan seni sebagai media investigasi dan antropologi sebagai metode untuk menemukan, mempelajari, dan memproduksi materi visual, audiovisual, dan tulisan. Kami bekerja secara kolaboratif, bekerja sama dengan berbagai orang dan organisasi. Agencia de Borde berbasis di Santiago de Chile dan dibentuk oleh Sebastián Melo, Rosario Montero dan Paula Salas.

/
radio hutan pintar