Tandai
Memuat...

Teknologi augmented reality (AR), virtual reality (VR), dan game semakin banyak dieksplorasi sebagai cara untuk mendorong atau meningkatkan keterlibatan yang lebih luas dengan lingkungan hutan, baik yang nyata maupun yang dibayangkan.

London, Inggris Raya

Jakob Kudsk Steensen

Jakob Kudsk Steensen Deep Listener

Tangkapan layar dari demo aplikasi augmented reality The Deep Listener karya Jakob Kudsk Steensen, yang menggambarkan pohon London Plane. Sumber gambar: Jakob Kudsk Steensen / Galeri Berkelok-kelok [tangkapan layar]. Diambil pada 13 Juni 2023, dari https://www.serpentinegalleries.org/whats-on/jakob-kudsk-steensen-the-deep-listener/

Jakob Kudsk Steensen adalah seorang seniman Denmark yang menciptakan instalasi seni imersif sebagai cara untuk menceritakan dan menata ulang lingkungan tertentu. Proyek individu dan kolaboratif yang melibatkan hutan termasuk: Tree VR (2016), sebuah replika virtual dari area hutan hujan Peru yang mengalami deforestasi; Pando Endo (2017), sebuah simulasi waktu nyata dari sistem akar pohon aspen yang didokumentasikan dengan kamera ponsel dan drone; Catharsis (2019), sebuah simulasi hutan tua yang diimajinasikan dengan menggunakan teknik 'media lambat'; Pendengar yang Mendalam (2019), sebuah instalasi realitas tertambah di Hyde Park/Kensington Gardens, Inggris; dan Re-Animated (2019), sebuah karya video dan VR yang mengisahkan kepunahan burung Kauaʻi ʻōʻō di Kauaʻi, Hawaii.

Seperti yang disarankan oleh aplikasi The Deep Listener, karya-karya VR dan AR ini dapat menarik perhatian pada proses lingkungan dan suara yang biasanya tidak dapat dirasakan oleh tubuh manusia atau dalam rentang waktu manusia. Sebagai karya seni yang imersif tetapi juga menyenangkan dan partisipatif, mereka memiliki potensi untuk memperluas cara penginderaan lingkungan melalui keterikatan biologi, teknologi, dan lanskap . Bagaimana estetika, sentuhan, dan imajinasi ini dapat mengubah pemahaman dan respons terhadap perubahan lingkungan hutan?

Kaua'i, Hawai

Warisan Kolonial dan Praktik Dekolonial di Lingkungan Virtual Hawaii

Jakob Kudsk Steensen Re-Animated

Screengrab dari film 'Arrival' karya Jakob Kudsk Steensen, dari Re-Animated (2019). Sumber gambar: Jakob Kudsk Steensen [screengrab]. Diambil pada tanggal 31 Januari 2023, dari https://vimeo.com/291992820

Dalam konteks di mana representasi estetika lanskap telah terlibat dalam proses perampasan dan tata kelola lingkungan kolonial, seberapa jauh karya AR/VR yang muncul secara digital mereproduksi atau mentransformasi representasi dominan ruang hutan?

Untuk membuat VR berfungsi Re-Animatedseniman Jakob Kudsk Steensen melakukan penelitian lapangan di Kauaʻi, Hawaii untuk mengumpulkan dan memindai tanaman asli secara 3D. Dia juga mengakses koleksi American Museum of Natural History dari burung Kauaʻi ʻōʻō yang diawetkan (yang dibatasi untuk umum) dan rekaman digital dari Cornell Lab of Ornithology dari panggilan kawin burung Kauaʻi ʻōʻō, yang didengar oleh tiga ahli biologi di hutan Kauaʻi pada tahun 1984 dan belum pernah terdengar lagi sejak saat itu, serta mewawancarai Douglas H. Pratt, seorang ahli biologi Amerika. Pratt, seorang ahli burung Amerika. Namun, karya ini tidak melibatkan perspektif Kanaka Maoli (penduduk asli Hawaii) tentang Kauaʻi ʻōʻō, atau menginterogasi secara lebih mendalam tentang sejarah perampasan kolonial, imperialisme ekologis, dan ekstraksi yang saling terkait dalam praktik-praktik pengumpulan sejarah alam. Dalam"Arrival", salah satu bagian dari Re-Animated, Kudsk Steensen mengakui peran perspektif orang luar dan pendatang dalam sejarah kolonial Kaua'i. Namun, lanskap hutan digital tempat pemirsa masuk ke dalam lanskap tersebut terasa seperti ruang kosong, yang beresiko mereproduksi kiasan terra nullius yang telah digunakan untuk menjustifikasi perampasan tanah kolonial.

Praktik teknologi dan lingkungan Kanaka Maoli (penduduk asli Hawaii) menunjukkan kemungkinan keterlibatan lain dengan tempat hutan nyata dan virtual. He Ao Hou (Dunia Baru) adalah permainan video yang sebagian besar dibuat oleh para pemuda Kanaka Maoli melalui lokakarya yang dipimpin bersama oleh organisasi pendidikan Hawaii, Kanaeokana, dan Inisiatif untuk Masa Depan Pribumi. Permainan berbahasa Hawaii ini berpusat pada mo'olelo Hawaii (sejarah/cerita), pengetahuan, dan nilai-nilai aloha 'āina (cinta tanah air ), dan membayangkan lingkungan tempat mereka dapat berkembang. Para peserta terlibat dalam desain game, penceritaan, pemrograman, dan elemen visual dan sonik. Baik game maupun kurikulum lokakarya dapat diunduh.

Kaua'i Dev Climate Connect

Poster untuk kursus Climate Connect VR. Sumber gambar: Kaua'i Dev dan Pusat Sains Komunitas Kauai. Diambil pada tanggal 13 Juni 2023, dari https://kauaicsc.org/kcsc-climate-connect

Sementara itu, di Kauaʻi, perusahaan digital storytelling Kauaʻi Dev telah bekerja sama dengan Kauai Community Science Center dalam Program Climate Connect Virtual Reality gratis untuk siswa yang berbasis di Kauaʻi. Program ini menyatukan pendidikan digital, lingkungan, dan budaya untuk memungkinkan siswa menggunakan dunia virtual untuk mendongeng tentang iklim dan upaya untuk membawa perubahan.

Program-program berbasis lokakarya ini menunjukkan potensi teknologi digital yang dapat dimobilisasi melalui metodologi Masyarakat Adat untuk mempertahankan dan membangun pengetahuan dan hubungan Masyarakat Adat yang telah bangkit. Pendekatan virtual dan gamifikasi dapat menarik elemen-elemen epistemologi Kanaka Maoli, termasuk penceritaan dan penekanan pada pengetahuan perspektif. Namun, mengingat bahwa banyak alat dan perangkat lunak yang digunakan program-program ini dimiliki dan dikembangkan oleh perusahaan-perusahaan swasta besar yang sering kali berlokasi di negara-negara pemukim atau bekas kekuasaan imperialis, apakah ada batasan atau risiko bagi masyarakat adat untuk menggunakan teknologi ini - dapatkah mereka didekolonisasi? Organisasi-organisasi yang dipimpin oleh masyarakat adat seperti Kelompok Kerja Protokol dan Kecerdasan Buatan Masyarakat Adat menjawab pertanyaan-pertanyaan ini secara kolektif, dengan fokus pada bagaimana epistemologi, ontologi , dan protokol masyarakat adat dapat membentuk praktik-praktik teknologi yang sedang berkembang.

/
radio hutan pintar