Tandai
Memuat...

Buku catatan ini berbagi praktik pemantauan keanekaragaman hayati lokal di Ecodorp Boekel dengan menggunakan cara pengamatan non-digital. Buku catatan ini merupakan bagian dari penelitian lapangan yang dilakukan di Belanda pada musim panas 2023.

Kisah-kisah Tanaman Lokal

Cara lain untuk mengetahui keanekaragaman hayati tanaman lokal di luar identifikasi spesies muncul melalui praktik pedagogis dan mengenal tanaman secara lebih rinci. Salah satu penduduk ecovillage, Maria, memiliki pengetahuan yang luas tentang kehidupan tanaman dan mengajak Michelle dalam sebuah perjalanan melewati petak-petak kebun kecil yang menempel di rumah-rumah penduduk.

IMG_8493

Selama perjalanan, Maria berbagi pengetahuannya tentang nama-nama tanaman yang berbeda, dan manfaatnya sebagai obat, terapi, dan makanan. Gambar diambil oleh Michelle Westerlaken.

Maria berbagi tentang bagaimana praktik-praktik pengetahuan tanaman lokal menunjukkan bagaimana tanaman liar mulai tumbuh di dekat rumah-rumah penduduk yang dapat digunakan sebagai obat, makanan, atau terapi. Tanaman tertentu yang dapat dimakan yang dapat membantu orang dengan penyakit fisik mulai tumbuh di kebun orang-orang yang membutuhkannya. Tanaman lain menawarkan dukungan emosional atau mengingatkan orang akan hal-hal berharga dalam hidup mereka dengan tiba-tiba muncul di tanah di dekatnya. Pengetahuan tentang khasiat khusus dan sejarah penggunaan tanaman liar oleh masyarakat setempat benar-benar dapat mengubah hubungan kita dengan lingkungan sekitar.

Selama berjalan -jalan, kami mengamati tanaman liar yang tumbuh di berbagai kebun di desa ramah lingkungan. Meskipun beberapa penduduk telah menanam vegetasi tertentu di kebun mereka, banyak penduduk yang menyisakan ruang di kebun mereka untuk mendukung keanekaragaman hayati lokal. Di sini, pengetahuan tentang tanaman liar tertentu seperti onak yang akan menguasai kebun jika dibiarkan tumbuh juga diperlukan untuk mendukung ekosistem lokal. Yang paling menarik perhatian kami adalah perbedaan antara masing-masing kebun. Kami mengamati garis-garis yang sangat jelas antara taman-taman yang berdekatan di antara rumah-rumah yang berbeda, di mana tanaman-tanaman yang sama sekali berbeda dapat terlihat hanya dalam jarak beberapa meter saja. Beberapa tanaman hanya muncul di satu kebun, sementara yang lain dapat ditemukan di seluruh desa ramah lingkungan.

IMG_8519

Contoh salah satu taman di desa ramah lingkungan. Karena struktur melingkar dari lingkungan yang dibangun, area ini juga memiliki iklim mikro yang berbeda. Di bagian tertentu dari eco village ini, taman depan cerah dan terlindung dari angin, sementara taman belakang lebih teduh dan bersuhu lebih dingin. Perbedaan ini memperkaya kehidupan tanaman lokal. Gambar diambil oleh Michelle Westerlaken.

Hanya ada satu taman di mana kami mengamati vergeet-me-nietje dan kami berspekulasi tentang sejarah di balik nama bunga kecil yang indah ini (forget-me-not, dalam bahasa Inggris). Beberapa saat kemudian, tetangga kami yang lain bergabung dan kami menemukan bahwa nama Arab untuk spesies ini diterjemahkan menjadi 'telinga tikus' (أذن الفأر). Penelusuran selanjutnya mengungkapkan bahwa nama ini juga digunakan dalam deskripsi Yunani Kuno tentang tanaman ini (μυοσωτίς). Di belahan bumi Utara, tempat tanaman ini berasal, bunga ini juga dikenal sebagai 'rumput kalajengking' karena pola pertumbuhannya. Di seluruh dunia, bunga ini memiliki banyak nilai budaya dan sejarah.

IMG_8494 2

Vergeet-me-nietjes ini hanya ditemukan di satu tempat di desa ramah lingkungan. Gambar diambil oleh Michelle Westerlaken.

IMG_8532 2

Butuh waktu lama bagi kami untuk menemukan kata Arab untuk bunga ini karena situs-situs penerjemahan mengubah kata forget-me-not menjadi terjemahan harfiah. Halaman Wikipedia bahasa Arab untuk bunga ini berjudul أذن الفأر, atau telinga tikus. Kami menemukan nama yang sangat cocok dan mudah diingat untuk tanaman ini. Tangkapan layar diambil dari Wikipedia oleh Michelle Westerlaken, diambil pada 28 Mei 2023 melalui https://ar.wikipedia.org/wiki/%D8%A3%D8%B0%D9%86_%D8%A7%D9%84%D9%81%D8%A3%D8%B1

IMG_8609

ObsIdentify mengenali gambar tanaman di desa ramah lingkungan dengan tingkat akurasi 94% sebagai akkervergeet-mij-nietje (ladang pertanian-lupakan-saya-tidak). Tangkapan layar dari set data terbuka yang diambil oleh Michelle Westerlaken, diambil pada tanggal 8 Juni 2023 melalui ObsIdentify.

Pengenalan spesies otomatis dari aplikasi seluler ObsIdentify digunakan sepanjang perjalanan untuk membantu kami mengidentifikasi spesies yang tidak kami ketahui. Dalam beberapa kasus, aplikasi ini memberikan informasi baru yang berguna, dan dalam kasus lain, aplikasi ini tampaknya tidak mengenali spesies tersebut. Tingkat akurasi sekali lagi menjadi elemen yang sering muncul dalam percakapan kami mengenai tanaman lokal.

Berbagai tanaman liar tumbuh di semua sudut eco village dan pembangunan kota yang sedang berlangsung berarti tidak ada batas yang jelas antara jalur manusia dan pertumbuhan tanaman liar. Perjalanan ini mengubah cara kami bergerak di eco village. Michelle menjadi semakin peduli untuk berjalan di atas tanaman. Seluruh perjalanan ini juga direkam secara audio.

Menjelajahi Keanekaragaman Hayati melalui Pengamatan Multidimensi

Untuk membedakan fokus pada identifikasi spesies (otomatis) dengan penggunaan aplikasi seluler, suatu sore di akhir pekan BioBlitz di Ecodorp Boekel didedikasikan untuk memperhatikan keanekaragaman hayati dengan cara yang berbeda, dengan menggunakan indera tubuh yang berbeda dan terlibat dengan hubungan yang lebih dari manusia di sekitar kita. Sebanyak 11 peserta mengikuti sesi ini, dipandu oleh Michelle.

Setelah pagi hari yang intensif yang hanya berfokus pada bentuk-bentuk digital, berbasis gambar dan data untuk berinteraksi dengan keanekaragaman hayati lokal, bagian pertama dari sesi ini berfokus pada hubungan kembali dengan lingkungan melalui indera kita yang lain. Dalam sebuah meditasi yang membumi, kami memejamkan mata, mencium, dan mendengarkan lingkungan. Kami mengamati bagaimana angin membawa keanekaragaman hayati di sekitar, memperhatikan langit yang berisi spesies yang tak terlihat, dan bertanya-tanya apa yang hidup di bawah kaki kami di dalam tanah. Kami merenungkan bagaimana keanekaragaman hayati mengandung kehidupan, kematian, dan kompos di antaranya. Kami mencoba memperhatikan makhluk hidup yang dekat maupun yang sangat jauh. Kami merefleksikan keingintahuan kami dan membayangkan terhubung dengan makhluk yang ingin kami kenal lebih baik.

Dengan kegiatan singkat ini, kami mencoba membangunkan beberapa indera yang berbeda yang dapat kita gunakan untuk memperhatikan keanekaragaman hayati di luar bentuk visual dan kognitif. Michelle kemudian mengajak setiap peserta untuk mengambil 10 langkah ke arah yang diinginkan dan menuliskan 12 hal berbeda yang mereka perhatikan tentang keanekaragaman hayati dari tempat tersebut. Kegiatan ini diadaptasi dari lokakarya yang saya ikuti baru-baru ini tentang polusi udara, yang diselenggarakan oleh Waag Society.

Para peserta memperhatikan bau yang berbeda di lingkungan mereka, bagaimana angin terasa di tubuh mereka dan menggerakkan dedaunan. Mereka memperhatikan sensasi kecil dan ketidakteraturan pada spesies tanaman yang berbeda. Mereka menggunakan teknik bahasa yang berbeda untuk menamai lingkungan mereka yang berangkat dari nama-nama taksonomi dan melibatkan kata sifat yang terkait dengan sensasi pribadi mereka. Para peserta mencatat 'semut yang bekerja sama', 'lendir siput yang mengilap', 'bayangan burung ', 'dahan berduri', 'kelembapan', 'berderak', 'cacing kecil', 'waktu makan malam', 'lemah/kuat', 'kesatuan', 'angin yang melintasi pepohonan', 'kekayaan', 'perayap', 'bulu-bulu halus', 'gatal', 'kotoran burung', dan masih banyak lagi pengamatan kecil lainnya yang kaya akan indera.

IMG_8309

Dua orang peserta terlibat dalam kegiatan memperhatikan keanekaragaman hayati melalui indera tubuh yang berbeda. Gambar diambil oleh Michelle Westerlaken

Kegiatan ketiga melibatkan pengamatan lebih dekat terhadap keanekaragaman hayati yang sejauh ini hampir tidak terlihat di siang hari, namun dapat dieksplorasi tanpa peralatan khusus: keanekaragaman hayati tanah. Michelle mengajak setiap peserta untuk mengumpulkan Schepsels, sebuah istilah dalam bahasa Belanda yang bisa berarti 'makhluk', sesuatu yang dikumpulkan dengan sendok, atau 'ciptaan'. Dengan sendok kertas dan kaca pembesar, kami mencoba memperbesar bidang-bidang tanah ini dan menemukan jejak-jejak terkecil keanekaragaman hayati yang dapat kami identifikasi.

Tanah di daerah perkotaan di Ecodorp Boekel memiliki keanekaragaman hayati yang sangat rendah karena sejarahnya yang pernah menjadi tempat industri dan lahan pertanian sebelum desa ramah lingkungan ini dibangun. Namun, dengan kesabaran yang cukup, hampir setiap sendok kecil tanah yang dikumpulkan mengandung makhluk hidup. Kami mencoba mendeskripsikan, menganalisis, dan mengilustrasikan makhluk-makhluk tersebut sedetail mungkin. Kami menggambarkan hubungan sampel yang dikumpulkan dengan lingkungan yang lebih luas dan kami memberikan nama yang berbeda untuk makhluk yang tidak kami ketahui nama taksonominya. Para peserta juga diminta untuk mencatat pertanyaan-pertanyaan yang mereka miliki tentang makhluk-makhluk ini. Hampir semua peserta bertanya bagaimana mereka dapat memperbaiki lingkungan sekitar untuk makhluk-makhluk ini, atau apa yang dibutuhkan dan disukai oleh para penghuni kecil di desa ramah lingkungan ini.

IMG_8250 2

Seekor siput yang ikut serta dalam kegiatan BioBlitz sore hari. Sebagian besar spesies yang diamati dalam kegiatan 'Schepsels' terlalu kecil untuk difoto. Gambar diambil oleh Michelle Westerlaken.

/
radio hutan pintar