Tandai
Memuat...

Africa Open DEAL (Data Terbuka untuk Lingkungan, Pertanian , dan Lahan) adalah sebuah inisiatif yang dibentuk oleh Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO) dan Komisi Uni Afrika yang mengumpulkan data penggunaan lahan berskala benua di seluruh Afrika antara tahun 2018 dan 2020. Proyek ini bertujuan untuk mendukung kapasitas negara-negara Afrika dalam memantau, melaporkan, dan menganalisis perubahan lingkungan melalui teknologi geospasial data terbuka. Survei data mengklasifikasikan 26% lahan di Afrika sebagai hutan, dan juga mengidentifikasi 7 miliar pohon tambahan di luar hutan.

Tembok Hijau Besar

Dimulai pada tahun 2007 sebagai inisiatif penanaman pohon di wilayah Sahel, Tembok Hijau Besar adalah proyek pembangunan pedesaan yang melibatkan restorasi lanskap berskala besar di seluruh Afrika, dengan penekanan pada upaya untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) PBB tentang ketahanan pangan dan air, ketahanan iklim, serta kesetaraan sosial dan gender. Pan-African Agency of the Great Green Wall (PA-GGW) memperluas proyek ini ke kawasan Afrika Utara dan Selatan, dan mendukung Africa Open DEAL.

Great Green Wall saat ini sedang mengembangkan platform online Great Green Wall Accelerator untuk mendukung koordinasi, pemantauan, dan pengukuran dampak proyek. GGW juga menggunakan berbagai alat digital untuk mengomunikasikan kemajuan proyek, mulai dari peta cerita interaktif hingga film dan aplikasi realitas virtual.

Data Terbuka untuk Lingkungan, Pertanian dan Lahan

AfricaOpenDEAL
Peta yang menunjukkan data penggunaan lahan yang dikumpulkan untuk Africa Open DEAL. Sumber gambar: FAO [tangkapan layar]. Diambil pada tanggal 28 September 2022, dari https://www.fao.org/3/cb5896en/cb5896en.pdf

Data untuk Africa Open DEAL dikumpulkan oleh para ahli penggunaan lahan dan GIS Afrika menggunakan perangkat lunak sumber terbuka Collect Earth, melalui lokakarya dan Mapathons (sesi pengumpulan data kelompok), sebagai penilaian berbasis pengambilan sampel statistik digital terhadap penggunaan lahan benua. Collect Earth memfasilitasi analisis citra satelit beresolusi tinggi, sehingga memungkinkan para praktisi untuk menilai dan mencatat penggunaan lahan, transisi, dan degradasi berdasarkan klasifikasi yang digunakan dalam kerangka kerja internasional seperti Konvensi PBB untuk Memerangi Penggurunan (United Nations Convention to Combat Desertification/UNCCD). Apa yang dapat dilihat oleh perangkat digital berskala besar dan model pengumpulan data ini, dan apa yang mungkin tidak dapat diklasifikasikan oleh perangkat tersebut?

/
radio hutan pintar